Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Vaksinasi Nakes di Garut Ditarget Selesai Pertengahan Maret

Kamis 04 Mar 2021 16:49 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Sejumlah pedagang di Pasar Wanaraja Kabupaten Garut menjalani vaksinasi Covid-19, Rabu (3/3).

Sejumlah pedagang di Pasar Wanaraja Kabupaten Garut menjalani vaksinasi Covid-19, Rabu (3/3).

Foto: Diskominfo Kabupaten Garut.
Vaksinasi tahap pertama Nakes di Garut sudah capai 98 persen

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Pelaksanaan vaksinasi untuk tenaga kesehatan (nakes) di Kabupaten Garut masih belum juga rampung. Baik untuk pemberian vaksin dosis pertama maupun kedua belum mencapai angka 100 persen.

Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, Leli Yuliani mengatakan, pemberian vaksin dosis pertama kepada nakes sudah mencapai angka 98 persen. Sementara untuk pemberian vaksin dosis kedua baru mencapai 62,5 persen.

"Banyak penundaan karena memang ada nakes yang waktu itu banyaj yamg belum siap. Biasanya karena kondisi tubuh tidak fit, seperti tensi tinggi dan lainnya," kata dia saat dihubungi Republika, Kamis (4/3). 

Lantaran banyak nakes yang tertunda diberikan suntikan vaksin dosis pertama, pemberian dosis kedua ikut tertunda. Alhasil, belum sepenuhnya nakes di Garut mendapatkan vaksinasi.

Leli menargetkan, vaksinasi kepada nakes dapat selesai pada pertengahan Maret. "Target insyaallah pertengahan bulan beres," kata dia.

Kendati vaksinasi kepada nakes belum rampung, pelaksanaan untuk pelayan publik telah dilakukan. Pelayan publik yang mendapatkan jatah vaksinasi di antaranya ASN, TNI, Polri, pedagan pasar, hingga wartawan. 

Dalam waktu dekat, Leli menambahkan, pihaknya juga akan melakukan vaksinasi kepada para guru. Namun, vaksinasi kepada guru difokuskan terlebih dahulu untuk yang berada di wilayah zona merah (risiko tinggi) penyebaran Covid-19.

"Karena memang vaksinnya yang datang masih terbatas. Dari kebutuhan untuk 172 ribu, kan baru ada untuk 15 ribu-an orang," kata dia.

Menurut dia, sejauh ini tak ada kendala berarti dalam pelaksanaan vaksinasi untuk pelayan publik. Ia menilai, pelayan publik cukup antusias untuk melakukan vaksinasi.

Sementara itu, di kantor Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Garut juga dilakukan vaksinasi pegawai di tempat itu pada Kamis. Vaksinasi dosis pertama ini dilakukan oleh petugas kesehatan dari Puskesmas Cipanas.

Kepala Diskominfo Kabupaten Garut, Muksin mengatakan, terdsapat 80 orang yang terdaftar untuk diberikan vaksinasi. “Untuk Diskominfo ini 80 orang. Kita berharap semuanya lolos skrinning untuk bisa mendapatkan vaksin,” kata dia melalui keterangan resmi.

Muksin berharap, vaksinasi Covid-19 dapat menjadi salah satu upaya agar pegawainya terhindar dari panularan virus corona. Akhirnya, kata dia, pandemi Covid-19 diharapkan dapat segera berlalu.

Para wartawan di daerah itu juga menerima vaksinasi Covid-19 di Kantor Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Garut, Kamis. Vaksinasi kepada wartawan dilakukan lantaran profesi itu tersebut termasuk dalam pelayan publik.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA