Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Ridwan Kamil Kaget Namanya Dibawa-bawa ke Demokrat

Kamis 04 Mar 2021 15:33 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Yudha Manggala P Putra

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

Foto: Edi Yusuf/Republika
Gubernur Emil mengaku sangat menghormati AHY sebagai Ketua Umum Demokrat.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengaku kaget namanya dibawa-bawa dalam pusaran kemelut Partai Demokrat. Sempat diisukan bergabung Golkar, kini Ridwan Kamil disebut-sebut masuk bursa calon Ketua Umum Partai Demokrat.

Namun Ridwan Kamil membantahnya. Pria yang akrab disapa Emil ini, mengaku sama sekali tidak pernah dihubungi siapa pun atau ada undangan apa pun terkait Partai Demokrat. Apalagi sampai menggantikan Agus Harimurti Yodhoyono (AHY).

"Intinya saya kaget kok nama saya dibawa-bawa. Gak ada yang menghubungi saya, gak ada undangan apapun. Saya cuma baca di media," ujar Emil kepada wartawan, Kamis (4/3).

Menurut Emil, dirinya sangat menghormati AHY sebagai Ketua Umum Demokrat. Untuk itu, Emil berharap masalah yang tengah menghantam Partai Demokrat segera selesai. "Saya berharap masalahnya selesai," ujar dia.

Sebelum dikaitkan dengan Partai Demokrat, Emil juga santer diberitakan menjadi kandidat calon Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat.

Baca juga : Ridwan Kamil tak Mungkin Terseret Polemik Demokrat

Pengamat politik dari Universitas Padjajaran (Unpad) Muradi menilai munculnya nama Ridwan Kamil dalam letupan internal partai politik menunjukan sosoknya muncul sebagai figur elektoral.

Menurut Muradi, tokoh-tokoh muda seperti Ridwan Kamil dinilai para pengurus partai politik merupakan darah segar yang memiliki kapasitas untuk meningkatkan kader. Muradi melihat faktor ini yang mungkin menjadikan Ridwan Kamil masuk bursa kepemimpinan partai politik.

“Saya kira Kang Emil memungkinkan untuk itu," ujar Muradi saat dihubungi wartawan di Bandung, Rabu (3/3).

Namun Muradi mengingatkan Ridwan Kamil tak terburu-buru. Jangan terbujuk angin surga yang muncul dari konflik internal partai politik. Menurutnya posisi Emil sebagai tokoh non-partai jauh lebih baik ketimbang buru-buru berbaju politik.

Baca juga : Pengamat Ingatkan RK tak Buru-Buru Terbujuk Angin Surga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA