Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Indonesia Berhasil Tekan Impor Baja Hingga 34 Persen

Kamis 04 Mar 2021 12:26 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Industri Baja (ilustrasi)

Industri Baja (ilustrasi)

Foto: ANTARA
Selama ini produk baja impor menggempur pasar baja domestik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Perindustrian (Kemenperin) fokus menjalankan program substitusi impor sebesar 35 persen pada 2022. Langkah strategis itu bertujuan membangkitkan kembali kinerja industri dan ekonomi nasional akibat gempuran dampak pandemi Covid-19.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier mengatakan, 2020 merupakan lembaran baru bagi industri baja nasional. Sebab, Indonesia berhasil menekan impor baja hingga 34 persen dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Baca Juga

“Kita berhasil menekan impor sebesar 34 persen, sebelumnya pada 2019, 2018, dan 2017 itu sering diwarnai banjir impor. Karena apa? kami menegakkan kebijakan yang tepat, dengan mengatur supply and demand secara smart, terstruktur, dan sesuai kapasitas industri nasional,” tuturnya di Jakarta, Kamis (4/3).

Dirjen ILMATE menyebutkan, impor baja untuk jenis slab, billet, dan bloom pada 2020 sebanyak 3.461.935 ton, lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 4.664.159 ton. Penurunan impor juga terjadi pada jenis baja Hot Rolled Coil per Plate (HRC/P) yang pada tahun 2020 menjadi 1.186.161 ton dari 1.649.937 ton di tahun sebelumnya.

Sementara, impor untuk jenis Cold Rolled Coil per Sheet (CRC/S) turun menjadi 591.638 ton tahun 2020 dibandingkan pada 2019 yang sebesar 918.025 ton. Untuk jenis baja lapis, impornya juga turun menjadi 1.016.049 pada 2020 dari 1.276.605 ton pada tahun sebelumnya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA