Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

UEA Berpeluang Jadi Negara Pertama Capai Herd Immunity

Rabu 03 Mar 2021 23:29 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Andri Saubani

Dalam file foto tanggal 26 April 2020 ini, seorang komuter yang mengenakan masker untuk membantu mengekang penyebaran virus corona, tidur di dalam Metro tanpa pengemudi saat melewati Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia, di Dubai, Uni Emirat Arab. Negara-negara Teluk Arab pada hari Kamis, 4 Februari 2021.

Dalam file foto tanggal 26 April 2020 ini, seorang komuter yang mengenakan masker untuk membantu mengekang penyebaran virus corona, tidur di dalam Metro tanpa pengemudi saat melewati Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia, di Dubai, Uni Emirat Arab. Negara-negara Teluk Arab pada hari Kamis, 4 Februari 2021.

Foto: AP / Jon Gambrell
Our World Data menyebut UEA telah memberikan vaksin kepada 60 persen populasi.

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI -- Uni Emirat Arab (UEA) berada di jalur untuk menjadi salah satu negara pertama yang keluar dari pandemi Covid-19. Perkiraan ini karena pemerintah terkait telah memvaksinasi sebagian besar penduduknya dalam upaya untuk kembali hidup normal.

“Dengan upaya berdedikasi dari pemerintah UEA untuk memerangi pandemi yang benar-benar kami syukuri, dan kemauan masyarakat umum untuk mendukung program yang dipimpin oleh pemerintah, UEA akan segera menjadi negara pertama yang memvaksinasi seluruh penduduknya. Dan karenanya, mencapai kekebalan kelompok," kata Spesialis dalam pengobatan darurat di Rumah Sakit Internasional Bareen, dr Fouad al-Rahal dilansir dari Alarabiya, Rabu (3/3).

Negara Teluk tersebut saat ini merupakan salah satu negara teratas yang memimpin anggaran vaksinasi. Catatan ini dijelaskan oleh Our World in Data, kolaborasi antara peneliti di Universitas Oxford dan Laboratorium Data Perubahan Global nirlaba.

Our World in Data terbaru menunjukkan bahwa UEA telah memberikan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 kepada lebih dari 60 persen populasi. Otoritas National Crisis & Emergency Management Authority (NCEMA). UEA juga menunjukkan bahwa lebih dari enam juta dosis vaksin telah diberikan di tujuh emirat, dengan tingkat 60,82 dosis per 100 orang.

Merujuk akun Twitter NCEMA. lembaga itu mengumumkan sudah menyediakan lebih dari enam juta dosis vaksin bagi warganya. "UEA mampu menyediakan lebih dari enam juta dosis hingga saat ini dan memberikan vaksin kepada 3.614.070 orang,"katanya.

Menurut al-Rahal, banyak pihak yang memuji UEA sebagai juara dalam peluncuran vaksinasi, dengan banyak yang mendukung negara itu menjadi yang pertama keluar dari virus corona.

“Sejak awal pandemi, kami telah melihat bahwa pemerintah UEA telah mengambil semua tindakan pencegahan kesehatan dan telah mengikuti pedoman internasional untuk mencegah, mengekang penyebaran, dan merawat mereka yang terinfeksi Covid-19,” kata al-Rahal.

“Dengan mendidik masyarakat dan menggarisbawahi pentingnya mengikuti protokol kesehatan dan keselamatan, kami telah melihat tingkat infeksi menjadi lebih dapat dikelola dari waktu ke waktu," tambahnya.

UEA juga dengan cepat menandatangani kesepakatan dengan pembuat dan distributor vaksin Covid-19. “Ketika vaksin Covid-19 lulus uji klinis dan disetujui untuk digunakan, UEA adalah salah satu dari sedikit negara yang meluncurkan program vaksinasi nasional, memberikan vaksin kepada warga dan penduduk UEA,” kata al-Rahal.

Dia juga mengatakan bahwa pendidikan kesehatan yang tepat dan kepercayaan publik kepada kepemimpinan UEA, banyak orang yang berpartisipasi dalam kampanye vaksinasi Covid-19 di negara tersebut. Namun, para dokter berpendapat bahwa masker wajah yang dikenakan di depan umum akan digunakan di masa mendatang sebagai alat untuk mengekang penyebaran virus corona.

Dr Ravi Arora, dari Rumah Sakit NMC Abu Dhabi, mengatakan, kemungkinan memakai masker wajah selama satu tahun lagi. Alasannya, pihak berwenang UEA telah melacak adanya varian baru virus Corona.

Baca Juga

“Dengan varian baru terus bermunculan yang dapat meminimalkan dampak vaksin, bisa jadi antara enam bulan hingga satu tahun sebelum tidak memakai masker menjadi kemungkinan," terangnya.

Pakar kesehatan telah menempatkan kesuksesan UEA pada sistem perawatan kesehatannya yang sangat terorganisir, tindakan penguncian yang cepat, protokol keselamatan kesehatan publik yang ketat, dan penegakan tindakan jarak sosial. Dr Shaza Mohammed, seorang spesialis dalam pengobatan keluarga di pusat medis Medcare Al Barsha, mengatakan populasi besar di dunia harus kebal terhadap virus untuk mencapai kekebalan terhadap virus. Dia juga mengatakan vaksin adalah cara teraman untuk mencapai tujuan ini.

"Vaksin adalah apa yang sering diandalkan umat manusia di masa lalu untuk menurunkan jumlah kematian akibat penyakit menular," kata Mohammed.

UEA, menurut situs web Our World in Data yang menerbitkan statistik tentang vaksinasi di seluruh dunia, terus menjadi pemimpin global dalam menggulirkan rata-rata dosis tujuh hari yang ditawarkan per 100 orang.  Saat ini, ada empat vaksin yang tersedia di UEA;  Sinopharm, Pfizer-BioNTech, Sputnik V, dan Oxford-AstraZeneca.

"Vaksin ini ditawarkan oleh UEA kepada warganya dan penduduknya secara gratis dan atas dasar pilihan setelah memastikan bahwa orang tersebut tidak memiliki kondisi atau gejala yang membuatnya tidak disarankan," kata Mohammed.

photo
Reaksi tubuh setelah divaksinasi - (Republika)

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA