Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Surakarta Segera Mulai Pembangunan Masjid dari Pangeran UEA

Kamis 04 Mar 2021 05:05 WIB

Red: Ani Nursalikah

Surakarta Segera Mulai Pembangunan Masjid dari Pangeran UEA. Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka saat menghadiri upacara pengambilan sumpah jabatan dan pelantikan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo di kantor DPRD Kota Solo, Jawa Tengah, Jumat (26/2/2021). Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa dilantik sebagai Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo secara virtual oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama 16 kepala daerah lainnya di Jawa Tengah.

Surakarta Segera Mulai Pembangunan Masjid dari Pangeran UEA. Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka saat menghadiri upacara pengambilan sumpah jabatan dan pelantikan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo di kantor DPRD Kota Solo, Jawa Tengah, Jumat (26/2/2021). Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa dilantik sebagai Wali Kota dan Wakil Wali Kota Solo secara virtual oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama 16 kepala daerah lainnya di Jawa Tengah.

Foto: MOHAMMAD AYUDHA/ANTARA
Peletakan batu pertama masjid dijadwalkan Sabtu mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Pemerintah Kota Surakarta segera memulai pembangunan masjid yang merupakan hadiah dari pangeran Uni Emirat Arab (UEA) Mohammed bin Zayed Nahyan untuk Presiden Joko Widodo. "Nanti tunggu Sabtu, kami groundbreaking (peletakan batu pertama) masjid," Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka, Rabu (3/3).

Salah satu persiapan yang dilakukannya adalah meninjau lahan seluas 2,9 hektare di tanah bekas depo Pertamina yang ada di kawasan Kelurahan Gilingan, Kecamatan Banjarsari, Solo. Ia mengatakan nantinya masjid tersebut akan menyerupai desain Grand Mosque yang ada di Abu Dhabi, UEA.

"Tadi sudah kelihatan gambarnya (desain)," katanya.

Baca Juga

Selain memastikan lahan yang akan digunakan untuk membangun masjid, ia juga mempersiapkan lahan lain yang akan digunakan sebagai Islamic Center atau pusat kegiatan Islam. "Kalau tidak salah mereka menginginkan lahan lagi sekitar 2-3 hektare untuk Islamic Center. Kami arahkan ke dekat kampus UNS (Universitas Sebelas Maret). Saya sudah survei," katanya.

Meski demikian, sejauh ini ia belum mengetahui apakah pembangunan masjid dan pusat kegiatan Islam akan dilakukan secara bersamaan atau di waktu yang berbeda. "Ini masjid dulu, kalau bisa paralel ya lebih baik," katanya.

Sebelumnya, utusan Dubes RI untuk UEA Setyo Wisnu Broto mengatakan masjid tersebut merupakan pemberian Pangeran Abu Dhabi kepada Presiden Joko Widodo atas rasa hormatnya terhadap karakter Presiden RI tersebut. "Biaya pembangunan sepenuhnya ditanggung oleh Pangeran Abu Dhabi," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA