Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Alasan Pemanfaatan Energi Baru dan Terbarukan Dinilai Perlu

Rabu 03 Mar 2021 19:29 WIB

Red: Nashih Nashrullah

 Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat menilai pemanfaatan energi baru dan terbarukan mendesak dilakukan

Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat menilai pemanfaatan energi baru dan terbarukan mendesak dilakukan

Foto: MPR
Pemanfaatan energi baru dan terbarukan dinilai mendesak dilakukan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Peralihan pada pemanfaatan energi baru dan terbarukan harus segera dilakukan agar ekosistem tetap terjaga.

Atas dasar inilah, menurut Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat,  diperlukan peta jalan transisi energi nasional yang terarah dan terukur untuk mencapai kemandirian energi, sembari perlahan meninggalkan energi konvensional demi keseimbangan ekosistem. 

"Pemanasan global dan perilaku manusia dalam beraktivitas memengaruhi perubahan iklim yang mengganggu keseimbangan ekosistem yang berdampak pada kehidupan manusia," kata Lestari, dalam diskusi “Peta Jalan Menuju Ketahanan dan Percepatan Transisi Energi Nasional yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12 bersama DPP Partai NasDem, Bidang Kebijakan Publik dan Isu Strategis &  Bidang Mineral dan Energi”, Rabu (3/3).  

Baca Juga

Menurut Lestari, pengembangan energi baru terbarukan (EBT) memungkinkan ketergantungan terhadap energi fosil (migas, batubara) berkurang.

Tidak hanya itu, jelas Rerie, sapaan akrab Lestari, setiap inovasi juga memungkinkan terciptanya lapangan kerja baru dan peningkatan ekonomi masyarakat. 

Kebijakan Energi Nasional (KEN) yang tertuang dalam PP 79 Tahun 2014, menurut anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, diharapkan mampu menjadi acuan pengelolaan energi sampai tahun 2050. 

Dengan acuan tersebut, jelas Rerie, target dan kondisi energi yang diharapkan dapat dikelola dengan baik. Apalagi, visi Indonesia dalam bidang energi bertujuan meningkatkan ketahanan dan kemandirian energi nasional. 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA