Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Penyidikan Asabri Blokir Aset-Aset Tersangka Adam Damiri

Kamis 04 Mar 2021 00:50 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Agus Yulianto

Direktur Penyidikan Pidana Khusus Kejaksaan Agung Febrie Adriansyah

Foto:
Pemblokiran tersebut sebagai antisipasi pindah tangan selama pengungkapan.

Tersangka dari direksi Asabri lainnya, yakni Hari Setiono, Bachtiar Effendi, dan Ilham W Siregar. Adapun tersangka dari kalangan swasta, yakni Lukman Purnomosidi, dan Jimmy Sutopo. Dua tersangka tambahan, yakni Benny Tjokrosaputro, dan Heru Hidayat. 

Dua tersangka terakhir ini, juga terpidana penjara seumur hidup dalam kasus korupsi dan pencucian uang (TPPU) PT Asuransi Jiwasraya yang merugikan keuangan negara setotal Rp 16,8 triliun. Dalam penyidikan Asabri, penyidikan Jampidsus, masif menyita aset-aset terhadap dua tersangka Heru dan Benny.

Dari tersangka Benny, dan Heru, tim penyidikan menyita empat tambang batubara, nikel, dan pasir besi yang berada di Kalimantan, Sulawesi, dan Sukabumi. Penyidik juga menyita kapal tanker pengangkut LNG, dan armada air pengangkutan batubara milik tersangka Heru.

Sekitar 413 hektare tanah milik tersangka Benny, termasuk 18 unit apartemen, juga disita. Pekan lalu, penyidik menyita 17 unit armada bus pariwisata milik tersangka Sonny.

Penyidikan Asabri, pun masih terus berjalan. Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejakgung Leonard Ebenezer Simanjutak menerangkan, penyidikan Asabri di Jampidsus memeriksa lima orang saksi.

“Saksi-saksi yang diperiksa dalam kaitannya dengan dugaan korupsi di PT Asabri, hari ini, ada saksi AS, CK, MA, DT, dan SK,” terang Ebenezer, Rabu (3/3). Ebenezer menerangkan, penyidik memeriksa saksi-saksi tersebut, terkait dengan penggalian fakta hukum, dan untuk mencari alat-alat bukti terkait perkara.

 

Ebenezer mengatakan, saksi DT diperiksa terkait dengan perannya sebagai rekan dari tersangka Benny Tjokro. Adapun, AS diperiksa terkait perannya selaku staf pengelola saham PT Asabri. CK, dan MA diperiksa terkait perannya sebagai sales saham, dan direktur utama dari PT Mega Capital Sekuritas. Adapun SK, diperiksa sebagai saksi terkait perannya sebagai direktur utama di PT Lautandhana Securindo. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA