Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Banggar DPR: Perlu Reorientasi Penopang Pertumbuhan Ekonomi

Rabu 03 Mar 2021 18:15 WIB

Red: Gita Amanda

 Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR Said Abdullah menilai, perlu reorientasi penopang pertumbuhan ekonomi dengan mempersiapkan sektor andalan baru selain sektor komoditas.

Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR Said Abdullah menilai, perlu reorientasi penopang pertumbuhan ekonomi dengan mempersiapkan sektor andalan baru selain sektor komoditas.

Foto: Antara/Muhammad Adimadja
Tak selamanya bisa bertumpu pada hasil komoditas untuk menopang pertumbuhan ekonomi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR Said Abdullah menilai, perlu reorientasi penopang pertumbuhan ekonomi dengan mempersiapkan sektor andalan baru selain sektor komoditas.

"Dunia telah berubah dengan cepat, inovasi teknologi telah sedemikian cepat pula. Tidak selamanya kita bertumpu pada hasil komoditas sebagai penopang pertumbuhan ekonomi seperti masa lalu," ujar Said melalui keterangan di Jakarta, Rabu (3/3).

Menurut Said, reorientasi penopang pertumbuhan ekonomi harus dilakukan pada 2022 hingga 2024, caranya dengan menyiapkan exit strategy merambah sektor baru yang padat modal, teknologi, sekaligus tenaga kerja untuk menopang pertumbuhan ekonomi. Politikus senior PDIP itu menuturkan, pemulihan ekonomi nasional harus menjadi momentum bagi pemerintah untuk memperkuat industri dalam negeri.

Baca Juga

Selain memaksimalkan hilirisasi produk komoditas, pemerintah perlu memilih industri unggulan sebagai topangan ke depan. Sebab tidak semua sekaligus bisa dikerjakan oleh pemerintah.

"Setidaknya kita mampu mengurangi berbagai komoditas impor yang memberi kontribusi besar pada defisit transaksi berjalanan nasional," kata Said.

Dalam RPJMN 2020-2024, proyeksi pertumbuhan ekonomi pada 2022 ditargetkan sebesar 5,4 persen (rendah), 5,7 persen (sedang), dan 5,9 persen (tinggi). Sedangkan pada 2023 target pertumbuhan ekonomi 5,5 persen (rendah), 5,9 persen (sedang) dan 6,2 persen (tinggi). Sementara target pertumbuhan ekonomi pada 2024 sebesar 5,5 persen (rendah), 6,1 persen (sedang) dan 6,5 persen (tinggi).

"Saya kira, asumsi pertumbuhan ekonomi pada rentang 2022-2024 yang dibuat sebelum pandemi Covid-19 ini masih cukup relevan untuk dijadikan acuan, terutama pada range rendah," ujar Said.

Asumsi tersebut masih mengandalkan pada tumpuan sektor komoditas. Terlebih adanya tren penggunaan nikel sebagai komoditas bagi penopang industri otomotif dan elektronik dunia dan program konversi biodiesel yang ditopang oleh sawit.

"Jadi, perlu ada proses hilirisasi dari produk produk komoditas, sehingga makin menopang industri pengolahan," kata Said.

Selanjutnya Said menambahkan, apabila ingin mendorong target pertumbuhan ekonomi tinggi pada tahun-tahun mendatang, maka pemulihan sektor UMKM sekaligus transformasi ekonomi menjadi kebutuhan yang mutlak. "Transformasi ekonomi UMKM ke digital saja tidak cukup. Perlu lebih sistemik dengan mengintegrasikan produk produk UMKM sebagai rantai pasok kebutuhan logistik nasional dan penopang industri," ujarnya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA