Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Sekjen PBB Desak Negara Kaya Hentikan Penggunaan Batu Bara

Rabu 03 Mar 2021 09:01 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Alat-alat berat dioperasikan di pertambangan batu bara. ilustrasi

Foto:
Pengurangan batu bara untuk membatasi pemanasan iklim hingga 1,5 derajat celcius.

Namun, pemerintah Inggris - tuan rumah KTT G7 Juni dan pembicaraan iklim PBB tahun ini - mendapat kecaman karena gagal memblokir rencana lokal untuk tambang batu bara baru di Inggris utara.

Dewan daerah Cumbria mengatakan akan mempertimbangkan kembali aplikasi tambang setelah Komite Perubahan Iklim Inggris yang independen dan kelompok-kelompok hijau mengatakan melanjutkannya dapat merusak dorongan Inggris untuk emisi nol-bersih pada pertengahan abad.

Pemerintah Inggris sedang mempertimbangkan untuk mengajukan larangan yang direncanakan pada pembangkit listrik berbahan bakar batu bara setahun, hingga Oktober 2024, dengan ketergantungan negara pada batu bara untuk listrik sudah turun dari 70 persen pada 1990 menjadi di bawah dua persen saat ini.

Sementara sejak 2018 pemerintah Kanada sudah berkomitmen untuk menghilangkan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara pada 2030, tetapi akan terus menggunakan batu bara untuk proses seperti pembuatan baja. Ini merupakan pengekspor batu bara terbesar keempat di dunia untuk tujuan itu.

Guterres mencatat biaya tenaga surya dan angin telah turun, membangun kapasitas energi baru yang dapat diperbarui menjadi lebih murah daripada memasang pembangkit listrik tenaga batu bara hampir semua pasar.

Dia mengatakan pemerintah, perusahaan dan otoritas lokal harus membatalkan semua proyek batubara dalam pipa, mengakhiri pembiayaan internasional untuk pembangkit listrik tenaga batubara dan mengalihkan investasi ke energi terbarukan.

Dia juga menunjukkan perlunya upaya global untuk mengatur transisi yang adil bagi pekerja industri batu bara. Itu akan mengidentifikasi kebutuhan komunitas batu bara, pekerjaan akan hilang dan memberikan solusi konkret pada tingkat lokal.

Powering Past Coal Alliance mengatakan transisi yang adil dan lengkap dari batu bara, yang akan melindungi pekerja, merupakan langkah penting pertama untuk mencapai komitmen nol-bersih jangka panjang yang baru-baru ini diadopsi oleh banyak negara.

"Investasi dalam energi terbarukan, bagaimanapun, jelas menawarkan keunggulan kompetitif. Saat ini, mereka sudah lebih hemat biaya dan menciptakan lapangan kerja baru,” ucapnya.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA