Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Monday, 16 Zulhijjah 1442 / 26 July 2021

Produksi Padi Riau Naik 12.810 Ton

Selasa 02 Mar 2021 17:49 WIB

Red: Gita Amanda

Produksi padi di Provinsi Riau selama tahun 2020 berdasarkan hasil perhitungan Badan Pusat Statistik mencapai 243.690 ribu ton gabah kering giling (GKG), dan mengalami kenaikan sebanyak 12.810 ton dibandingkan 2019.

Produksi padi di Provinsi Riau selama tahun 2020 berdasarkan hasil perhitungan Badan Pusat Statistik mencapai 243.690 ribu ton gabah kering giling (GKG), dan mengalami kenaikan sebanyak 12.810 ton dibandingkan 2019.

Foto: Kementan
Produksi padi mengalami kenaikan sebanyak 12.810 ton atau setara 5,55 persen

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Produksi padi di Provinsi Riau selama tahun 2020 berdasarkan hasil perhitungan Badan Pusat Statistik mencapai 243.690 ribu ton gabah kering giling (GKG), dan mengalami kenaikan sebanyak 12.810 ton dibandingkan 2019. Berdasarkan data BPS di Pekanbaru, Selasa (2/3), produksi padi mengalami kenaikan sebanyak 12.810 ton atau setara 5,55 persen dibandingkan 2019, yang sebesar 230.870 ton GKG.

"Pada 2020, luas panen padi sebesar 64.730 hektare dengan produksi sebesar 243.690 ton GKG. Jika dikonversikan menjadi beras, produksi beras pada 2020 mencapai 139.130 ton," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Riau, Misfaruddin di Pekanbaru.

Baca Juga

Menurut Misfaruddin, jumlah tersebut adalah angka tetap untuk produksi beras di Riau pada tahun 2020. Kenaikan jumlah produksi disebabkan beberapa faktor, diantaranya luas panen padi meningkat dan juga meningkatnya produktivitas padi.

Luas panen padi pada 2020 di Riau sebesar 64.730 hektare, dimana mengalami kenaikan sebanyak 1.590 hektare atau 2,52 persen dibandingkan 2019, yang sebesar 63.140 hektare. Selain itu, terjadi peningkatan produksi padi pada "subround" Mei-Agustus dan September-Desember 2020, yaitu masing-masing sebesar 2,88 ribu ton GKG (2,98 persen) dan 10,36 ribu ton GKG (40,63 persen) dibandingkan 2019. Penurunan hanya terjadi pada subround Januari-April, yakni sebesar 0,43 ribu ton GKG atau 0,39 persen.

Jika dikonversikan menjadi beras untuk konsumsi pangan penduduk, lanjutnya, produksi beras pada 2020 sebesar 139.130 ton, mengalami kenaikan sebanyak 7.310 ton atau 5,55 persen dibandingkan 2019 yang sebesar 131.820 ton. Ia menambahkan potensi produksi padi pada subround Januari-April 2021 diperkirakan sebesar 85.380 ton GKG.

Jumlah itu mengalami penurunan sebanyak 22.970 ton atau 21,20 persen dibandingkan periode yang sama pada 2020, yang sebesar 108.350 ton GKG. Sebelumnya, Gubernur Riau, Syamsuar, mengatakan peningkatan produksi beras dibutuhkan untuk mengimbangi jumlah penduduk Riau yang terus bertambah. Riau hingga kini masih defisit beras sekitar 30 persen, dan sangat bergantung dari pasokan luar provinsi seperti dari Sumatera Barat dan Jawa. Akibatnya, bahan pangan ini harganya bisa sangat fluktuatif dan menyumbang inflasi cukup tinggi di daerah berjuluk "Bumi Lancang Kuning" itu.

Ia mengatakan jumlah penduduk Riau saat ini 6,39 juta jiwa dengan kebutuhan beras 571.266 ton per tahun, sedangkan produksi hanya 269.334 ton Gabah Kering Giling (GKG) atau setara 153.781 ton beras. Ini artinya Riau hanya mampu memproduksi 26,9 persen beras. Menurut dia, pada 2024 jumlah penduduk Riau diperkirakan 7,4 juta jiwa dengan kebutuhan beras 662.475 ton.

Sementara produktivitas padi di Riau baru 3,75 ton per hektare. "Karenanya pada 2024 minimal luas panen (harus) mencapai 125.378 hektare dengan produktivitas 4,4 ton per hektare, sehingga target produksi beras minimum (naik) 50 persen atau 331.237 ton beras yang setara dengan 519.914 ton GKG," katanya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA