Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Atap RSUD di Bogor Ambruk, Bupati: Tidak Ada Korban

Senin 01 Mar 2021 22:22 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Angin kencang. Ilustrasi

Angin kencang. Ilustrasi

Atap RSUD Leuwiliang, Kab. Bogor ambruk akibat angin kencang, Senin (1/3) petang.

REPUBLIKA.CO.ID, LEUWILIANG, BOGOR -- Bupati Bogor, Ade Yasin memastikan tak ada korban dalam peristiwa ambruknya atap Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Leuwiliang, Kabupaten Bogor Jawa Barat. Atap RS itu ambruk akibat angin kencang, Senin (1/3) petang.

"Tidak ada korban, karena pasien dievakuasi setelah atap bocor sebelum ambruk. Saya mengapresiasi reaksi cepat petugas rumah sakit," ungkapnya saat dihubungi, Senin.

Menurutnya, pasien di ruangan yang atapnya ambruk langsung dievakuasi ke beberapa ruangan rawat inap lain dan selasar rumah sakit.

"Petugas RS sigap, ketika genteng berterbangan karena angin kencang langsung mengevakuasi para pasien ke ruangan yang aman," kata Ade Yasin.

Sementara, Komite Percepatan Pembangunan Strategis Kabupaten Bogor, Saepudin Muhtar alias Gus Udin yang berada di lokasi menyebutkan bahwa peristiwa yang terjadi sekitar pukul 16.15 WIB itu menyebabkan kerusakan atap di Ruangan Teratai, ruang tunggu pasien, dan ruang layanan.

"Ruang Teratai itu khusus persalinan, ada 12 orang yang dievakuasi dari ruangan itu setelah terjadi hujan dengan angin kencang," terang Gus Udin.

Selain merobohkan atap rumah sakit, dua tenda, dan dua pohon besar yang ada di areal RSUD juga ikut roboh ditiup angin kencang. Kini, proses penanganan lokasi bencana masih dilakukan oleh tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

"Khusus yang pohon besar yang tumbang tidak menimpa RS tapi mengenai rumah warga dan tidak menyebabkan korban," tuturnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA