Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Usai Demo Mematikan, Warga Myanmar Kembali Turun ke Jalan

Senin 01 Mar 2021 16:23 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

 Pengunjuk rasa pro-demokrasi mencalonkan diri sebagai polisi anti huru hara maju ke arah mereka selama unjuk rasa menentang kudeta militer di Yangon, Myanmar, 27 Februari 2021.

Pengunjuk rasa pro-demokrasi mencalonkan diri sebagai polisi anti huru hara maju ke arah mereka selama unjuk rasa menentang kudeta militer di Yangon, Myanmar, 27 Februari 2021.

Foto: REUTERS/STRINGER
Sebanyak 18 orang tewas dalam demonstrasi akibat tindakan keras keamanan Myanmar

REPUBLIKA.CO.ID, KALE -- Satu hari usai unjuk rasa mematikan yang menewaskan 18 orang, masyarakat Myanmar kembali turun ke jalan untuk memprotes kudeta militer 1 Februari lalu. Pengunjuk rasa di Kota Kale membawa poster foto pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dan bersorak 'tujuan kami, demokrasi'.

Dalam siaran langsung yang ditayangkan di Facebook, Senin (1/3) terlihat sekelompok orang memakai helm berkumpul di jalanan Kota Lashio. Mereka meneriakkan slogan saat polisi berjalan ke arah mereka. Warga Kota Bagan juga berunjuk rasa di pusat kota.

Kudeta 1 Februari lalu menahan perjalanan Myanmar menuju demokrasi setelah hampir 50 tahun dikuasai militer. Pengambilalihan kekuasaan secara paksa itu dikecam negara-negara Barat dan mendorong puluhan ribu orang turun ke jalan.

Baca Juga

Pada Ahad (28/2) kemarin, polisi Myanmar melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa di demonstrasi anti-kudeta paling mematikan bulan ini. Media, sumber medis, politik dan warga setempat melaporkan 18 orang tewas dan sejumlah orang terluka.

Polisi melepaskan tembakan di beberapa wilayah di pusat ekonomi Yangon. Setelah granat kejut, gas air mata dan tembakan di udara gagal membubarkan massa pengunjuk rasa.

Gambar yang diambil media lokal memperlihatkan pengunjuk rasa yang terluka dibopong oleh rekan-rekannya. Salah seorang dokter mengatakan satu orang pria tewas dengan luka tembakan peluru karet di dadanya.

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Indonesia sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan di Myanmar  yang telah menyebabkan korban jiwa dan luka-luka. Indonesia juga duka cita dan belasungkawa yang mendalam kepada korban dan keluarga korban.

"Indonesia  menyerukan agar aparat keamanan tidak menggunakan kekerasan dan menahan diri guna menghindari lebih banyak korban jatuh serta mencegah situasi tidak semakin memburuk," kata Kementerian Luar Negeri Indonesia dalam pernyataan tersebut.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA