Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Presiden Ghana: Vaksin tidak Mengubah DNA Anda

Senin 01 Mar 2021 15:18 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Warga kelompok lanjut usia (lansia) mengikuti vaksinasi masal di SMA Negeri 8 Jakarta, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (1/3). Sebanyak 180 peserta lanjut usia dari 12 RW di Kelurahan Bukit Duri, Kecamatan Tebet disuntik vaksin covid-19 tahap pertama. Republika/Thoudy Badai

Warga kelompok lanjut usia (lansia) mengikuti vaksinasi masal di SMA Negeri 8 Jakarta, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (1/3). Sebanyak 180 peserta lanjut usia dari 12 RW di Kelurahan Bukit Duri, Kecamatan Tebet disuntik vaksin covid-19 tahap pertama. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Warga Ghana dilanda hoaks soal vaksin.

REPUBLIKA.CO.ID,  ACCRA --  Presiden Ghana Nana Akufo-Addo mendesak warga negara Afrika Barat itu agar mengabaikan teori konspirasi seputar vaksin virus corona. Ghana akan meluncurkan kampanye vaksinasi COVID-19 pada Selasa (2/3).

"Sesama warga Ghana, saya tahu masih ada beberapa orang yang masih meragukan soal vaksin, yang menyatakan keberatan soal keampuhan vaksin, dengan beberapa orang berpihak pada teori konspirasi yang percaya bahwa vaksin dibuat untuk melenyapkan ras Afrika. Ini jauh dari kata benar," kata Presiden Akufo-Addo, pada sebuah pidato, Ahad (28/2).

"Mengonsumsi vaksin tidak akan mengubah DNA Anda, tidak akan melekatkan alat pelacak di tubuh Anda, dan juga tidak akan menyebabkan kemandulan pada wanita maupun pria," katanya.

Baca Juga

Ghana menjadi negara pertama penerima vaksin melalui jalur inisiatif COVAX. COVAX bertujuan menyediakan vaksin bagi negara-negara miskin untuk memerangi pandemi COVID-19.

Menjelang peluncuran kampanye vaksinasi usai menerima 600.000 dosis vaksin buatan AstraZeneca, otoritas kesehatan di Ghana menghadapi berbagai rumor dan keraguan soal vaksin. Rumor ini besar didorong oleh ketidakpercayaan terhadap perusahaan farmasi dan kepercayaan lainnya.

Baca juga : Inggris Temukan Enam Kasus Varian Covid-19 Baru Asal Brasil

Akufo-Addo menambahkan bahwa sebagai presiden, dan untuk lebih meyakinkan masyarakat bahwa vaksin aman. Dirinya bersama sang istri, dan juga wakil presiden beserta istri, divaksin di hadapan publik pada Senin.

Presiden mengatakan para pemimpin senior politik, agama, kejaksaan dan legislatif lainnya akan disuntik vaksin keesokan harinya, juga di hadapan publik. Ghana mencatat 84.023 kasus dan 607 kematian COVID-19, dengan hampir 200 kematian dalam sebulan terakhir saja, saat menghadapi gelombang kedua infeksi saat ini.

sumber : antara/reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA