Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Cabai Rawit dan Ikan Segar Picu Inflasi Februari 2021

Senin 01 Mar 2021 12:52 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Penjual menunjukkan cabai rawit merah di Pasar Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Badan Pusat Statistik (BPS) mendatat inflasi pada Februari 2021 didominasi oleh  harga komoditas cabai rawit yang mengalami kenaikan.

Penjual menunjukkan cabai rawit merah di Pasar Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Badan Pusat Statistik (BPS) mendatat inflasi pada Februari 2021 didominasi oleh harga komoditas cabai rawit yang mengalami kenaikan.

Foto: Yulius Satria Wijaya/ANTARA FOTO
BPS mencatat pada Januari 2021 terjadi inflasi sebesar 0,10 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan, laju inflasi sepanjang Februari 2021 sebesar 0,10 persen. Inflasi pada bulan lalu didominasi oleh  harga komoditas cabai rawit dan ikan segar yang mengalami kenaikan.

Kepala BPS, Suhariyanto, mengatakan, dua komoditas itu memberikan andil inflasi sebesar 0,02 persen pada bulan Februari 2021. Adapun cabai rawir dan ikan segar masuk dalam kelompok makanan, minuman, dan tembakau yang mengalami inflasi sebesar 0,07 persen dan berkontribusi 0,02 persen pada inflasi bulan lalu.

Menurut Suhariyanto, dua komoditas itu menyumbang inflasi karena mengalami kenaikan harga sepanjang bulan lalu. "Jadi kalau dilihat, karena cuaca yang kurang bagus. Harga cabai di pasar mengalami peningkatan," kata Suhariyanto dalam konferensi pers virtual, Senin (1/3).

Baca Juga

BPS mencatat, komoditas cabai mengalami kenaikan di 65 kota indeks harga konsumen yang dipantau BPS. Begitu pula dengan ikan segar, Suhariyanto mengatakan cuaca menjadi pemicu kenaikan harga.

"Cuaca tidak bagus, ekstrem di beberapa wilayah. Ini menyebabkan nelayan tidak bisa melaut sehingga pasokan turun dan harga ikan meningkat," katanya menambahkan.

Sementara itu, terdapat pula komoditas yang menghambat laju inflasi karena mengalami penurunan harga. Di antaranya yakni telur dan daging ayam ras, serta emas perhiasan yang memberikan andil deflasi 0,02 persen.  

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA