Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Wapres: Dakwah Wasathiyah Diminta Menyesuaikan dengan TI

Senin 01 Mar 2021 11:12 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: A.Syalaby Ichsan

Wakil Presiden Ma

Wakil Presiden Ma

Foto: BPMI/Setwapres
Lewat teknologi informasi, ajaran Islam yang Wasathy dapat dijangkau lebih luas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin mengingatkan agar pola dakwah dan pendidikan masa kini menyesuaikan perkembangan teknologi informasi. Wapres berpesan demikian agar dakwah wasathiyah yang dijalankan organisasi keagamaan terus dipertahankan dan diperkuat sejalan dengan pengembangan dan dinamika masyarakat.

"Di era teknologi digital ini dakwah dan pendidikan harus beradaptasi dan memanfaatkan teknologi informasi. Hal ini bukanlah suatu pilihan tapi sudah menjadi keharusan, karena sudah menjadi bagian dari kebutuhan dasar masyarakat," kata Ma'ruf saat menghadiri peringatan Hari Jadi Nahdlatul Wathan ke-68 secara virtual, Senin (1/3).
 
Ia optimistis dengan penyesuaian dakwah ini, ajaran Islam sebagai agama yang wasathy (moderat) lebih mampu menjangkau masyarakat secara luas. Selain itu, hal ini dapat berkontribusi positif dalam memberikan kesejukan dan kedamaian kepada masyarakat.
 
Dia pun berharap seluruh organisasi keagamaan terus mengembangkan peranannya dalam mendidik dan meningkatkan kualitas sumber manusia. Khususnya, Nahdlatul Wathan, peran bidang pendidikan juga perlu terus dikembangkan dalam rangka pembangunan berbagai bidang di wilayah Lombok dan Nusa Tenggara Barat (NTB).
 
"Dalam kaitan inilah Nahdlatul Wathan memiliki tugas penting dalam menyiapkan SDM yang tidak saja unggul, terampil, dan menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek), serta memiliki keimanan dan takwa (imtaq) yang kokoh," kata dia.
 
Namun, Wapres berharap pengembangan SDM tidak saja di wilayah Lombok dan wilayah lainnya di Provinsi NTB, namun juga memperluas jangkauannya secara nasional. "Hal ini sangatlah penting karena kualitas SDM yang unggul adalah kunci keberhasilan pembangunan bangsa Indonesia," kata dia.
 
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA