Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

11 Orang Tewas Dalam Unjuk Rasa Paling Mematikan di Myanmar

Senin 01 Mar 2021 00:03 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Dwi Murdaningsih

Seorang pengunjuk rasa pro-demokrasi ditahan oleh petugas polisi anti huru hara selama unjuk rasa menentang kudeta militer di Yangon, Myanmar, 27 Februari 2021.

Seorang pengunjuk rasa pro-demokrasi ditahan oleh petugas polisi anti huru hara selama unjuk rasa menentang kudeta militer di Yangon, Myanmar, 27 Februari 2021.

Foto: REUTERS/STRINGER
Myanmar didera gelombang unjuk rasa sejak ada kudeta militer.

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON--Polisi Myanmar melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa di demonstrasi anti-kudeta paling mematikan bulan ini. Media, sumber medis, politik dan warga setempat melaporkan sebelas orang tewas dan sejumlah orang terluka.

Polisi melepaskan tembakan di beberapa wilayah di pusat ekonomi Yangon. Setelah granat kejut, gas air mata dan tembakan di udara gagal membubarkan massa pengunjuk rasa.

Gambar yang diambil media lokal memperlihatkan pengunjuk rasa yang terluka dibopong oleh rekan-rekannya. Salah seorang dokter mengatakan satu orang pria tewas dengan luka tembakan peluru karet di dadanya.

"Myanmar seperti medan perang," kata Kardinal Gereja Katolik Myanmar Charles Maung Bo, di Twitter, Ahad (28/2).

Sejak militer mengkudeta pemerintahan Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis pada 1 Februari lalu. Myanmar didera gelombang unjuk rasa. Demonstran menuntut militer membebaskan Suu Kyi dan politisi-politisi yang ditahan dan mengembalikan kekuasaan ke pemerintahan yang sah.

Kudeta ini menghentikan proses demokrasi setelah militer berkuasa selama hampir setengah abad. Puluhan ribu rakyat Myanmar turun ke jalan. Negara-negara Barat juga mengecam kudeta dan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa.

Indonesia yang aktif melakukan diplomasi di Myanmar sudah mengeluarkan pernyataan mengenai kekerasan terhadap pengunjuk rasa. Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan Indonesia sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan di Myanmar  yang telah menyebabkan korban jiwa dan luka-luka. Indonesia juga duka cita dan belasungkawa yang mendalam kepada korban dan keluarga korban.

"Indonesia  menyerukan agar aparat keamanan tidak menggunakan kekerasan dan menahan diri guna menghindari lebih banyak korban jatuh serta mencegah situasi tidak semakin memburuk," kata Kementerian Luar Negeri Indonesia dalam pernyataan tersebut.

Pejabat PBB yang menolak namanya sebut mengatakan PBB menerima laporan lima orang tewas di Yangon. Politisi Myanmar Kyaw Min Htike mengatakan polisi juga melepaskan tembak di selatan kota Dawei, menewaskan tiga orang dan melukai beberapa orang lainnya.

sumber : reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA