Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Auckland Dikarantina Lagi Akibat Varian Covid-19 Inggris

Senin 01 Mar 2021 05:32 WIB

Red: Nur Aini

Bendera Selandia Baru

Bendera Selandia Baru

Foto: Annhira.com
Varian Covid-19 Inggris disebut lebih menular

REPUBLIKA.CO.ID, AUKLAND -- Kota terbesar Selandia Baru, Auckland, memulai karantina wilayah Covid-19 kedua dalam sebulan saat otoritas kesehatan berupaya mencegah klaster virus corona varian Inggris yang lebih menular.

Karantina tujuh hari, yang diumumkan pada Sabtu (27/2) malam oleh Perdana Menteri Jacinda Ardern, menyusul perintah tiga hari di rumah saja, yang dikeluarkan pada pertengahan Februari, setelah muncul kasus lokal varian Covid-19 Inggris. Pengurutan genom dari kasus baru yang tercatat pada Sabtu (27/2), yang memicu karantina, terkait dengan klaster yang sudah ada, sehingga jumlah keseluruhan menjadi 13 kasus, kata otoritas.

"Tidak mungkin untuk tidak melihat kasus lainnya," kata Menteri Penanganan Covid-19 Chris Hipkins melalui jaringan televisi TVNZ pada Ahad (28/2).

Baca Juga

"Berapa jumlah kasus saat ini kami benar-benar tidak tahu." Kasus baru tersebut dianggap menular selama sepekan. Orang yang terkena kasus tersebut, mahasiswa berusia 21 tahun, mengunjungi sejumlah ruang publik selama masa itu.

Karantina lanjutan, dengan pembatasan pada Tingkat 3, memungkinkan masyarakat meninggalkan rumah hanya untuk berbelanja dan melaksanakan pekerjaan yang penting. Tempat umum masih akan ditutup. Pembatasan di wilayah lainnya di Selandia Baru akan diperketat ke Tingkat 2, termasuk membatasi pertemuan publik.

Selandia Baru dan negara tetangganya, Australia, sangat sukses mencegah penyebaran pandemi virus corona berkat penutupan perbatasan, pelacakan kontak yang gencar serta kepatuhan yang tinggi dari warga terhadap perintah kesehatan masyarakat. Selandia Baru, yang berpenduduk lima juta jiwa, hanya mengalami 2.000 lebih kasus Covid-19 dengan 26 kematian sejak awal pandemi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA