Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Probe Ruang Angkasa Tangkap Gambar tak Terduga di Venus

Ahad 28 Feb 2021 19:04 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Pemandangan Venus yang ditangkap oleh pesawat parker Solar Probe.

Pemandangan Venus yang ditangkap oleh pesawat parker Solar Probe.

Foto: nasa
Parker Solar Probe melewati Venus untuk mempelajari matahari.

REPUBLIKA.CO.ID, FLORIDA -- Pesawat ruang angkasa Parker Solar Proba menangkap pemandangan baru planet Venus yang luar biasa. Pesawat ini sedang dalam perjalanan untuk mempelajari matahari.

Misi yang diluncurkan pada 2018 itu dimaksudkan untuk mempelajari matahari dan mengungkap beberapa misterinya. Selama tujuh tahun, probe itu akan melakukan perjalanan melalui atmosfer matahari.

Venus berperan penting dalam keberhasilan penyelidikan. Pesawat ruang angkasa menggunakan gravitasi Venus saat berputar mengelilingi planet, yang disebut bantuan gravitasi, untuk membantu membengkokkan orbit probe dan membawanya semakin dekat ke matahari.

Dalam salah satu perjalanan terbang Venus pada 11 Juli 2020, probe itu mengambil gambar menakjubkan yang menunjukkan sisi tak terduga dari tetangga planet kita. Ini adalah bantuan gravitasi Venus ketiga untuk Parker Solar Probe, dilansir di CNN, Kamis (25/2).

Instrumen WISPR pesawat ruang angkasa, atau Wide-field Imager for Parker Solar Probe, secara aktif mengambil gambar selama penerbangan dan menangkap sisi malam, atau sisi yang menghadap jauh dari matahari, Venus. Gambar diambil 7.693 mil dari planet itu.

Tepi yang samar-samar bersinar dapat dilihat di sekitar planet, yang diyakini para ilmuwan sebagai 'cahaya malam', atau 'cahaya yang dipancarkan oleh atom oksigen di atmosfer yang bergabung kembali menjadi molekul di sisi malam,' menurut NASA.

Garis-garis terang yang terlihat pada gambar adalah hasil dari debu angkasa dan sinar kosmik, atau partikel bermuatan, yang memantulkan sinar matahari. Goresan tersebut terlihat sedikit berbeda tergantung pada seberapa cepat probe bergerak.

Ada juga fitur yang sangat gelap di tengah gambar. Ini dikenal sebagai Aphrodite Terra, yang merupakan wilayah dataran tinggi terbesar di Venus. Alasan mengapa terlihat sangat gelap dalam gambar adalah karena suhu sebenarnya 85 derajat Fahrenheit lebih rendah daripada area sekitarnya.

Instrumen WISPR dirancang untuk probe sehingga dapat mengumpulkan gambar korona matahari, atau atmosfer luar, dalam cahaya tampak. Imager juga dapat menangkap angin matahari yang sedang beraksi. Angin matahari adalah aliran partikel berenergi yang mengalir keluar dari matahari.

Saat berpaling untuk melihat Venus, WISPR mengejutkan para ilmuwan tim.  Alih-alih melihat awan, permukaan Venus malah terungkap. Venus memiliki atmosfer yang sangat tebal yang telah terbukti sulit untuk diamati dengan instrumen pada pesawat ruang angkasa lain di masa lalu.

"WISPR secara efektif menangkap emisi termal dari permukaan Venus," kata Brian Wood, astrofisikawan dan anggota tim WISPR dari Laboratorium Penelitian Angkatan Laut AS di Washington, DC.

Akatsuki adalah pengorbit Jepang yang mengelilingi Venus sejak 2015. Alat ini memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari pola cuaca di Venus, mencari petir di dalam awan tebal planet, dan mencari tanda-tanda gunung berapi aktif.

Wood menjelaskan, apa yang WISPR dapat lakukan dalam cahaya tampak mirip dengan apa yang telah ditangkap Akatsuki tentang Venus dalam inframerah-dekat.

Angelos Vourlidas, ilmuwan proyek untuk WISPR di Johns Hopkins Applied Physics Laboratory di Maryland, mengoordinasikan kampanye pencitraan dengan misi Akatsuki.

Parker Solar Probe baru saja melakukan flyby keempat di Venus pada 20 Februari, melewati 1.482 mil dari permukaan planet, sehingga tim merencanakan serangkaian pengamatan pada sisi malam Venus. Data itu akan diterima pada akhir April, menurut NASA.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA