Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Kawasan Jababeka Siap Fasilitasi Industri 4.0

Ahad 28 Feb 2021 16:46 WIB

Rep: novita intan/ Red: Hiru Muhammad

Sport City jababeka menempati lahan 34 hektar  mengusung konsep sport and helathy life

Sport City jababeka menempati lahan 34 hektar mengusung konsep sport and helathy life

Foto: istimewa
Industri dari skala UKM sampai besar kini terdapat di kawasan industri Jababeka

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Industri Jababeka merupakan kawasan industri yang terletak di Koridor Timur Jakarta dan telah menjadi kawasan industri yang mature. Tercatat lebih dari dua ribu perusahaan multinasional maupun nasional dari 30 negara telah bergabung ke kawasan industri yang berusia lebih dari 31 tahun ini. 

Hal itu bisa terjadi karena pelayanan bantuan perizinan yang bernama J-FAST (Jababeka Focus to accelerate services tenant). Kehadiran J-FAST mampu memudahkan investor yang ingin pabriknya cepat beroperasi tanpa harus dipusingkan proses perizinan, baik izin mendirikan bangunan, izin usaha, izin mendirikan perusahaan sampai izin lingkungan.

Selain itu, karena Kawasan Industri Jababeka memiliki infrastruktur yang lengkap dan andal sehingga mampu menopang berbagai kegiatan industri.  Mulai dari pembangkit listrik mandiri, Waste Water Treatment Plant & Water Treatment Plant, Cikarang Dry Port sebagai pusat solusi logistik, jaringan fiber optic berkecepatan tinggi, sistem keamanan 24 jam, hingga heli commuter. 

Tak sampai di situ, infrastruktur yang dimiliki sudah mendukung industry 4.0. Kawasan Industri Jababeka yang sudah dikenal menjadi “rumah” bagi berbagai industri, dari skala UKM sampai besar seperti Unilever, L’Oreal, Nissan, Samsung, dan  Komatsu, sekarang siap melayani juga bagi perusahaan yang ingin menerapkan industry 4.0. 

Direktur PT Infrastruktur Cakrawala Telekomunikasi (ICTel) Muhammad Ayub Arwin mengatakan saat ini jaringan telekomunikasi fiber optik yang merupakan infrastruktur dasar industri 4.0 sudah tersebar semua kawasan Jababeka seluas 5600 hektar, sehingga pabrik baru akan dibangun, layanan internet sudah bisa didapat. 

"Selain itu, kami juga telah menyediakan end to end IOT solution. Mulai dari aplikasi absen, payroll, HR (human resources), dan proses produksi,” ujarnya dalam keterangan resmi, Ahad (28/2).

Kemudian ICTel – salah satu anak usaha dari Jababeka Group – memiliki aplikasi layanan sosial, J-Smart. Dengan aplikasi ini, para tenant dan masyarakat setempat lebih mudah mengadukan keluhan, mendapatkan layanan dan berkomunikasi langsung antara tenant dengan pengelola atau pihak lain.  "Bahkan di sana user juga bisa memantau progres pekerjaan dan evaluasi kerja aplikasi tersebut," ucapnya.

Menurut Ayub, Kawasan Industri Jababeka sudah mampu mendukung industry 4.0 dan “menampung” para investor yang ingin membangun perusahaan berbasis IOT. Hal itu karena kawasan industri lain tidak ada yang memiliki infrastruktur selengkap yang dimiliki Kawasan Industri Jababeka.

Sementara General Manager Kawasan Industri Jababeka, Rudy Subrata, menambahkan Kawasan Industri Jababeka sudah siap menerima perusahaan dari berbagai sektor industri dan semua skala bagi yang ingin menerapkan industri 4.0. Selain itu juga, Kawasan Industri Jababeka juga terbuka bagi perusahaan startup yang saat ini sudah banyak perusahaan startup melakukan relokasi usahanya ke Kawasan Industri Jababeka.

Hal itu bisa terjadi karena fenomena cross border market, yaitu perpindahan industri startup dari Jawa Tengah dan Jawa Timur ke Jawa Barat, khususnya ke Kawasan Industri Jababeka. Sementara industri padat karya yang tadinya beroperasi di Jawa Barat pindah ke Jawa Tengah.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA