Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Vaksin Johnson & Johnson Dapat Izin Penggunaan Darurat

Ahad 28 Feb 2021 08:18 WIB

Red: Friska Yolandha

Vial vaksin Johnson & Johnson

Vial vaksin Johnson & Johnson

Foto: Johnson & Johnson via AP
Vaksin Johnson & Johnson menawarkan perlindungan 85 persen terhadap Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Vaksin yang dikembangkan perusahaan Johnson & Johnson mendapatkan izin darurat dari Badan Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA), Sabtu (27/2). Vaksin satu dosis ini menjadi vaksin ketiga yang diizinkan penggunaannya oleh FDA.

FDA mengatakan, vaksin Johnson & Johnson menawarkan perlindungan kuat terhadap penyakit serius dan kematian. Satu dosis vaksin Johnson & Johnson dapat melindungi rata-rata 85 persen terhadap penyakit yang disebabkan oleh Covid-19, dalam sebuah penelitian besar-besaran yang menjangkau tiga benua. Bahkan, perlindungan tetap kuat di negara seperti Afrika Selatan yang tercatat memiliki varian baru Covid-19 yang lebih mengkhawatirkan..

Johnson & Johnson segera melakukan pengiriman beberapa juta dosis untuk sejumlah negara bagian pada Senin (1/3). Pada akhir Maret, Johnson & Johnson menargetkan pengiriman 20 juta dosis ke seluruh AS.

Johnson & Johnson juga tengah mengupayakan otorisasi penggunaan darurat vaksinnya di Eropa dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Di seluruh dunia, perusahaan berencana memproduksi 1 miliar dosis pada akhir tahun ini.

sumber : AP News
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA