Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

KH Faried Ma’ruf Ungkap Alasan Kemunduran Umat Islam

Ahad 28 Feb 2021 07:49 WIB

Red: Ani Nursalikah

KH Faried Maruf Ungkap Alasan Kemunduran Umat Islam. KH Faried Maruf (duduk paling kiri) bersama Hoofd Bestuur Muhammadiyah. KH Faried Maruf, adalah putra Kauman, Yogyakarta lahir 25 Maret 1908. Pada 1933 dia telah duduk sebagai anggota Pimpinan Pusat Muhammadiyah sampai 1969.

Foto:
Kegemaran hidup bermewah-mewah bertambah menyolok.

Karena itulah, maka umat Islam terpecah-pecah menjadi berkelompok-kelompok mengikuti para pemimpinnya masing-masing. Pemimpin-pemimpin yang pada hakekatnya sudah tidak memperjuangkan ketinggian dan kemuliaan Islam, tetapi hanyalah memikirkan kedudukannya sendiri.

Akibatnya masyarakat Islam kini menjadi lemah dan lesu, lebih-lebih kalau menghadapi pihak luar. Bagaimana umat Islam tidak lesu kalau jiwa perjuangan sudah tidak berkobar lagi. Dan bagaimana jiwa umat Islam akan dapat bangkit, kalau pemimpin-pemimpinnya hanya bisa berseru dengan suara lantang, tetapi jauh dari keikhlasan jiwa?

Petuah KH Faried Ma’ruf

Sebagai Wakil Ketua PP Muhammadiyah, dalam pidatonya saat peresmian berdirinya Akademi Tabligh Muhammadiyah tanggal 18 November 1958 di Gedung Muhammadiyah Yogyakarta, KH Faried Ma’ruf mengatakan, pada dewasa ini masyarakat alam Islami pada umumnya dan masyarakat umat Islam Indonesia pada khususnya, tengah diliputi oleh suasana kelesuan dan kemunduran. Menurut hemat KH Faried Ma’ruf, kelesuan dan kemunduran umat Islam itu pada garis pokoknya hanyalah karena tidak menunaikan akan perintah agamanya hampir dalam segala lapangan hidup mereka itu.

Hingga karenanya, maka ruh Islam yang ada pada sanubari mereka itu menjadi lemah. Padahal ruh Islam itulah yang dapat menjadikan umat Islam umat yang dinamis, progresif, lincah dan gembira beramal.

Demikianlah sebab pokok yang melemahkan ruh Islam yang ada pada dada mereka, yang karenanya menjadikan kemacetan gerak umat Islam seluruhnya; dan bahkan itu pulalah yang menyebabkan jumlah umat Islam yang besar sekarang ini tidak dapat diwujudkan menjadi potensi yang riil. Tetapi bila garis pokok itu agak kita perkecil, maka sebab itu dapat kita bagi-bagi lagi, antara lain: 1). Kelengahan umat Islam sendiri terhadap pendidikan Islam. 2). Akibat dari kelengahan umat Islam terhadap pendidikan Islam menyebabkan ruh Islam itu lemah, maka mudahlah terserang dan digoyahkan oleh faktor-faktor dari luar.

Kelengahan umat Islam itu telah sedemikian kronisnya, sehingga menyebabkan sejak perseorangannya, masyarakat perkampungannya dan sampai masyarakat umat Islam yang lebih luas  menjadi lemah ruh ke-Islamannya. Akibatnya umat Islam tinggal ada pada pengakuannya saja, sedang jiwa dan ruh Islamnya hampir sama sekali tidak ada kekuatannya.

sumber : Suara Muhammadiyah
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA