Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Jembatan Penghubung Tambun-Bekasi Nyaris Putus

Sabtu 27 Feb 2021 14:56 WIB

Red: Nidia Zuraya

Jembatan Rusak. Ilustrasi

Jembatan Rusak. Ilustrasi

Foto: pixabay
Kendaraan yang melintasi jembatan dibatasi.

REPUBLIKA.CO.ID, CIKARANG -- Jembatan Graha Prima yang menghubungkan Kecamatan Tambun Selatan dengan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat nyaris putus karenamengalami kerusakan sepanjang 200 meter dengan kontur jalan di atas jembatan yang sudah turun 30 sentimeter lebih. Kondisi itu memaksa warga setempat melakukan pengaturan lalu lintas agar kendaraan tetap dapat melintasi jembatan meski harus bergantian.

"Kendaraan yang melewati jembatan ini dibatasi pak, bergantian karena hanya bisa dilalui satu jalur saja," kata warga setempat Takim (50) di lokasi, Sabtu (27/2).

Takim mengatakan kondisi jembatan yang nyaris putus ini sudah terjadi sejak beberapa hari lalu akibat tergerus derasnya aliran Kali Jambe. Dia menduga jembatan itu nyaris ambruk karenadorongan sampah yang tertahan jembatan ketika air Kali Jambe sedang tinggi-tingginya.

"Kondisi hampir runtuhini sudah terjadi sejak empat hari yang lalu, saat itu banjir parah," katanya.

Masyarakat sekitar secara gotong royong berinisiatif untuk menutup titik kerusakan pada jembatan dengan kayu agar tidak dilintasi kendaraan. Jembatan itu saat ini hanya boleh dilewati kendaraan sepeda motor, serta kendaraan roda empat berukuran kecil dan sedang.

"Warga sengaja berjaga, selain mengatur karena lewatnya bergantian. Juga buat menghadang kalau ada truk atau mobil-mobil yang bebannya berat, bahaya soalnya takut tidak kuat nahan nanti," katanya.

Salah seorang pengguna jalan Leman (45) mengeluhkan kondisi jembatan yang nyaris amblas tersebut. Dia mengaku selalu khawatir tiap kali melintasi jembatan.

"Ngeri bahaya juga, takutnya ambruk gitu khan ya. Apalagi dari rumah ke tempat kerja selalu lewat sini," katanya.

Leman mendesak agar pemerintah daerah segera melakukan penanganan jembatan rusak tersebut mengingat kondisinya yang semakin membahayakan. "Ya lihat saja itu semakin turun amblasnya, takut ambruk gitu ada kendaraan lewat khan bahaya, harus segera diperbaiki agar tidak makan korban," kata dia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA