Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Kompolnas Apresiasi Kapolda Meminta Maaf Kasus Bripka CS

Jumat 26 Feb 2021 20:58 WIB

Rep: Ali Mansur / Red: Agus Yulianto

Poengky Indarti (kiri).

Poengky Indarti (kiri).

Foto: Republika/Wihdan H
Anggota Polsek Kalideres melakukan penembakan terhadap empat warga, 3 meregang nyawa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) mengapresiasi langkah cepat Kapolda Metro Jaya, Fadil Imran meminta maaf kepada masyarakat atas aksi brutal bawahannya, Bripka CS. Diketahui Bripka CS yang merupakan anggota Polsek Kalideres melakukan penembakan terhadap empat warga dan tiga diantaranya harus meregang nyawam

"Respons cepat Kapolda Metro Jaya yang segera meminta maaf atas kejadian ini dan tindakan tegas memproses hukum pelaku adalah langkah yang tepat," kata Komisioner Kompolnas Poengky Indarti saat dikonfirmasi melalui pesan singkatnya, Jumat (26/2).

Selain itu, Poengky mengatakan, Kompolnas mengapresiasi Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa dan Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurrachman yang mempercayakan penanganan kasus ini pada mekanisme peradilan umum. Keduanya juga telah menentramkan seluruh anggota untuk tidak terprovokasi oleh aksi koboi oknum polisi tersebut. Mengingat satu dari tiga korban tewas adalah anggota TNI AD.

"Kompolnas akan mengawasi proses pemeriksaan kasus ini," tegas Poengky.

Selanjutnya, kata Poengky, Kompolnas mendorong agar reformasi kultural Polri serius dijalankan. Hal itu dilakukan agar kebiasaan-kebiasaan yang merugikan nama baik institusi, misalnya praktik-praktik kekerasan berlebihan, penyalahgunaan senjata api, arogansi, gaya hidup hedonis dapat dikikis habis. 

Sebelumnya, Fadil Imran meminta maaf atas aksi keji Bripka CS. Dalam kasus ini ada empat korban tiga di antaranya meninggal dunia, yaitu anggota aktif TNI AD bernama Sinurat, serta dua karyawan kafe Feri Saut dan Manik. Sedangkan satu pegawai kafe masih dalam perawatan.

"Sebagai Kapolda Metro Jaya atasan tersangka, saya menyampaikan permohonan maaf yang setinggi-tingginya kepada masyarakat, kepada keluarga korban dan kepada TNI AD, bela sungkawa saya yang mendalam atas kejadian ini," ucap Fadil.

Kemudian terhadap para korban, Fadil telah memerintahkan tim Polda Metro Jaya untuk mengambil langkah-langkah guna membantu dan meringankan beban dalam proses pemakaman. Ia memastikan jajarannya dapat membantu proses pemakaman korban secara maksimal.

"Saya minta ini dilakukan secara maksimal agar proses pemakaman para korban bisa berjalan lancar dan baik," kata Fadil. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA