Densus 88 Tangkap Terduga Teroris Saat Hendak Sholat Jumat

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggiring tersangka teroris saat akan diberangkatkan ke Jakarta di Bandara Sultan Hasanuddin, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Kamis (4/2/2021).
Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggiring tersangka teroris saat akan diberangkatkan ke Jakarta di Bandara Sultan Hasanuddin, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Kamis (4/2/2021). | Foto: Antara/Abriawan Abhe

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Detasemen Khusus 88 Antiteror Mabes Polri menangkap seorang terduga teroris di sebuah rumah di Jalan Medokan Sawah 121, Kecamatan Rungkut, Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat (26/2). Ketua RT 01 Medokan Sawah, Supangin mengatakan, Densus 88 Antiteror Mabes Polri menangkap, terduga teroris berinisial AIH di depan masjid menjelang shalat Jumat.

"Kira-kira pukul 11.30 WIB, saat mau berangkat sholat Jumat. Saya dihubungi Densus 88 jika mau ada kegiatan," ujarnya di lokasi penangkapan, Jumat.

Densus 88 sudah membawa AIH ke Jakarta untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Meski begitu, Supangin menegaskan, AIH belum tentu teroris. "Tidak tahu, masih terduga. Kalau AIH tidak bersalah akan dikembalikan. Akan diperiksa di Jakarta," ucapnya.

"Ada kurang lebih 10 anggota Densus 88 yang menggunakan lima kendaraan. Kami hanya disuruh menyaksikan penggeledahan. Sedangkan AIH sudah diamankan, dia ditangkap di depan masjid," kata Supangin menambahkan.

Dari penangkapan itu, kata Supangin, aparat Densus 88 mengamankan sejumlah barang bukti seperti panah, samurai serta alat-alat tinju dan taekwondo. Dia mengaku tidak mengetahui pasti sejak kapan AIH tinggal di Medokan Sawah. Namun, menurut dia, AIH yang kesehariannya membuka servis ponsel tersebut merupakan sosok pria baik.

"Kurang tahu, karena saya baru menjadi ketua RT. Kemungkinan 10 tahunan. Keseharian baik, ada orang meninggal ikut takziah. Selama saya jadi ketua RT, kalau tamu banyak, tapi saya tidak mengontrol. Yang penting dia baik, penampilannya pun biasa," katanya.

Kabid Humas Polda Jawa Timur, Kombes Gatot Repli Handoko mengaku belum menerima informasi terkait adanya penangkapan terduga teroris di Surabaya tersebut. "Sampai saat ini belum menerima informasi (terkait penangkapan terduga teroris)," katanya saat dikonfirmasi.

Gatot mengatakan, segera menyampaikan informasi terkait penangkapan tersebut ke media jika sudah mendapat kepastian. "Jika kami telah mendapat informasi maka akan kami sampaikan. Saat ini biarkan anggota bekerja terlebih dahulu di lapangan," kata Gatot.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Densus Tangkap Terduga Teroris di Jatim

Polda Jatim Gagalkan Peredaran 6 Kilogram Sabu

Polda Jatim Bekuk Sindikat Jual Beli Satwa Dilindungi

Polda Jatim Gagalkan Penjualan 3.149 Benih Lobster Ilegal

Penyebar Hoaks Kasdim Gresik Meninggal Teridentifikasi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark