Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

India dan China Sepakat Bangun Komunikasi Antar-Menlu

Jumat 26 Feb 2021 18:15 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Jejak perang mematikan China versus India.

Jejak perang mematikan China versus India.

Foto: New York Times
Saluran komunikasi dibuat untuk mencegah ketegangan di perbatasan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India dan China sepakat membangun saluran komunikasi (hotline)  antara menteri luar negeri. Kedua negara kini tengah berupaya mengurangi ketegangan di sepanjang perbatasan Himalaya.

Keputusan tersebut dicapai melalui perundingan panjang antara kedua kementerian pada Kamis (25/2) waktu setempat. Hal itu dikatakan oleh Kementerian Luar Negeri India yang menambahkan bahwa New Delhi tengah mendorong resolusi cepat untuk krisis perbatasan.

"Perpanjangan situasi yang ada bukanlah kepentingan kedua belah pihak," kata kementerian luar negeri India dalam sebuah pernyataan mengutip percakapan antara Menteri Luar Negeri (Menlu) India S. Jaishankar dan Menlu Cina Wang Yi.

Pada Ahad lalu, kedua negara mengaku pasukan keduanya ditarik keluar dari daerah danau di wilayah barat Himalaya, Ladakh. Wilayah itu sebelumnya merupakan tempat terjadi konfrontasi antara tentara kedua negara.

Sesuai kesepakatan yang diumumkan oleh Menteri Pertahanan India Rajnath Singh pada Februari, kedua negara kini akan mengadakan pembicaraan untuk mengakhiri penyebaran jarak dekat di bagian lain Ladakh. "Setelah pelepasan selesai di semua titik gesekan, maka kedua belah pihak juga dapat melihat penurunan lebih luas pasukan di daerah itu dan bekerja menuju pemulihan perdamaian dan ketenangan," kata pernyataan kementerian luar negeri.

Kebuntuan hubungan di Ladakh dimulai April lalu, ketika India mengatakan, tentara China menyusup jauh ke sisi Line of Actual Control, atau perbatasan de facto kedua negara. Namun China membantahnya dan mengatakan pasukan mereka beroperasi di wilayahnya sendiri. China menuduh tentara India melakukan tindakan provokatif.

Pada Juni, kedua pasukan bentrok di lembah Galwan di Ladakh, tempat pertempuran tangan kosong yang menewaskan 20 tentara India. Pekan lalu, Beijing mengatakan bahwa empat tentaranya tewas dalam bentrokan itu.

India dan China berbagi perbatasan sepanjang 3.800 kilometer yang tidak dibatasi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA