Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Mengenal Sindrom Post-Acute Covid-19

Jumat 26 Feb 2021 15:11 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah

Anthony Fauci peringatkan tentang Sindrom Post-acute Covid-19.

Anthony Fauci peringatkan tentang Sindrom Post-acute Covid-19.

Foto: Pixabay
Anthony Fauci peringatkan tentang Sindrom Post-acute Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para penyintas Covid-19 kini dibayangi dengan sindrom post-acute Sars-CoV-2 (PASC), yaitu tetap merasa sakit atau mengalami gelaja meski sudah dinyatakan sembuh. Kepala penasehat medis Presiden AS Dr Anthony Fauci memperingatkan bahwa sindrom ini bisa memengaruhi sebagian besar populasi.

Ada sejumlah makalah yang menjelaskan secara rinci ihwal ini. Fauci mengungkap salah satu makalah yang menyatakan bahwa sekitar 1.700 pasien Covid-19 di China mendapatkan sindrom post-acute Sars-CoV-2 setelah dinyatakan sembuh.

Sebuah studi baru dari Universitas Washington juga menemukan sesuatu yang mengkhawatirkan, yaitu sekitar 30 persen dari pasien Covid-19 yang terdaftar melaporkan gejala sindrom PASC selama sembilan bulan setelah dinyatakan sembuh.

“Kelelahan adalah gejala yang paling umum dilaporkan dan gejala persisten dilaporkan oleh sepertiga dari pasien dengan penyakit ringan,” ungkap Fauci seperti dilansir dari laman Eat This pada Kamis (25/2).

Fauci mengonfirmasi bahwa sindrom ini 'menghantui' penyintas hingga berbulan-bulan pasca dinyatakan sembuh dari Covid-19. Adapun gejala umum sindrom PASC termasuk kesulitan tidur, cemas, depresi, sesak napas, gangguan tidur, demam, gejala GI, bahkan ada beberapa orang yang mengalami kabut otak.

“Ingatlah ini adalah gejala post-acute. Setelah virus dibersihkan dari tubuh, gejala baru kadang-kadang muncul dan dapat bertahan selama berbulan-bulan. Gejala mulai dari gangguan ringan hingga sangat mengganggu,” kata Fauci.

Namun di sisi lain, Fauci juga membawa kabar baik ihwal sindrom ini. Menurut Fauci, saat ini Institut Kesehatan Nasional telah menganggarkan dana penelitian sebesar 1,15 miliar dollar AS untuk meneliti sindrom PASC.

“Saya senang untuk mengatakan bahwa NIH sudah berinisiatif melakukan penelitian tentang sindrom yang membingungkan ini,” kata Fauci.

Fauci juga kembali mengingatkan agar masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan agar pandemi Covid-19 segera usai. Menjaga kebersihan, menjaga jarak sosial dan mendapatkan vaksinasi bisa menjadi ikhtiar untuk melawan Covid-19.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA