Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Benarkah Harga Bitcoin Anjlok Gara-gara Tweet Elon Musk?

Kamis 25 Feb 2021 23:03 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Benarkah Harga Bitcoin Anjlok Gara-gara Tweet Elon Musk? (Foto: Instagram/elonrmuskk)

Benarkah Harga Bitcoin Anjlok Gara-gara Tweet Elon Musk? (Foto: Instagram/elonrmuskk)

Sebelumnya, Elon Musk menginvestasikan USD1,5 miliar dalam Bitcoin.

Beberapa minggu yang lalu, miliarder teknologi Elon Musk menginvestasikan USD1,5 miliar dalam Bitcoin melalui perusahaannya Tesla. Transaksi tersebut menaikkan nilai pasar bitcoin di atas satu triliun dolar dan cryptocurrency mencapai harga di atas USD58.000.

Namun, terlepas dari keuntungan yang didapat dari pembelian itu, CEO SpaceX mengisyaratkan bahwa mungkin Bitcoin dinilai terlalu tinggi.

Alhasil, sejak Sabtu, 21 Februari, Bitcoin (BTC) mulai menunjukkan puncak yang mengarah ke atas. Investasi Tesla, ditambah dengan Mastercard dan BNY Mellon, menyebabkan nilai pasarnya melebihi USD1 triliun untuk pertama kalinya hari itu.

Baca Juga: Bill Gates Minta Orang-orang Jangan Ikuti Jejak Elon Musk dalam Investasi Bitcoin, Kenapa?

Dilansir dari Entrepreneur di Jakarta, Kamis (25/2/21) pada Minggu malam tanggal 22, cryptocurrency melampaui USD58.000 per unit. Artinya, hampir dua kali lipat dari harga USD29.000 pada 27 Januari, harga terendah sepanjang tahun ini.

Selama jam pertama hari Senin 22 Februari, Bitcoin anjlok di bawah USD53.000, mewakili penurunan antara 8 dan 10%.

Ethereum, mata uang digital terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, mencetak rekor lebih dari USD2.000 per unit pada hari Sabtu. Namun, hari Senin ini juga turun menjadi sekitar USD1.700. Etherum melihat pertumbuhan yang signifikan, karena Ethereum memulai perdagangan tahun ini hanya dengan USD730.

Awal bulan ini, Tesla mengumumkan investasi USD1,5 miliar dalam Bitcoin. Menurut para ahli, Musk memperoleh 43.000 bitcoin selama berbagai operasi pada bulan Januari. Harga rata-rata bulan lalu hampir USD35.000. Selain itu, perusahaan menyatakan siap menerima cryptocurrency sebagai alat pembayaran mobil listriknya.

Taruhan ini membawa Tesla menghasilkan keuntungan mendekati satu miliar dolar, kata Dan Ives, spesialis di Wedbush Securities.

"Untuk menempatkan dalam perspektif, Tesla berada di jalur untuk membuat lebih banyak investasinya di Bitcoin daripada hasil dari penjualan kendaraan listriknya di seluruh tahun 2020," tulis Ives dalam sebuah catatan.

Di tengah naik turunnya Bitcoin, Jumat lalu seorang pengguna menegur Musk atas pendiriannya tentang cryptocurrency. Ekonom dan ahli strategi pasar Peter Schiff mengingat komentar yang dibuat CEO Tesla tentang BTC Desember lalu.

Selanjutnya, pendiri SpaceX menerbitkan tweet yang diasosiasikan semua orang dengan jatuhnya Bitcoin: "Konon, BTC dan ETH (bitcoin dan ethereum) tampaknya tinggi."

Banyak yang menghubungkan depresiasi Bitcoin dengan tweet Musk, karena kedekatan temporal antara kedua peristiwa tersebut dapat memberikan perasaan sebab dan akibat. Namun, pernyataan Musk datang dua hari sebelum cryptocurrency mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Artinya, bahkan setelah pebisnis mengisyaratkan bahwa mungkin BTC dinilai terlalu tinggi, harganya terus naik.

Di sisi lain, kehancuran Bitcoin tidak sesuai dengan efek langsung yang dimiliki tweet Elon Musk terkait mata uang elektronik. Oleh karena itu, akan sangat berisiko untuk mengatakan bahwa pebisnis menyebabkan cryptocurrency jatuh, meskipun hal itu tidak dapat dikesampingkan sepenuhnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA