Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Militer Armenia Minta Perdana Menteri Mundur

Jumat 26 Feb 2021 00:17 WIB

Red: Nur Aini

Militer Armenia pada Kamis (25/2) menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Nikol Pashinyan.

Militer Armenia pada Kamis (25/2) menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Nikol Pashinyan.

Perdana Menteri Pashinyan mengumumkan pemecatan kepala Staf Umum

 

REPUBLIKA.CO.ID, YEREVAN -- Militer Armenia pada Kamis (25/2) menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Nikol Pashinyan.

Baca Juga

Onik Gasparyan, kepala Staf Umum tentara Armenia, bersama dengan komandan senior lainnya mengeluarkan pernyataan yang menyerukan agar Pashinyan mundur dari jabatannya. Pashinyan mengecam seruan militer sebagai upaya kudeta dan mendesak para pendukungnya turun ke jalan untuk melawan. Dia kemudian mengumumkan pemecatan kepala Staf Umum melalui Facebook.

Ketegangan politik terjadi menyusul berakhirnya konflik militer antara Armenia dan Azerbaijan pada musim gugur, yang secara luas dipandang sebagai kemenangan bagi Azerbaijan. Hubungan antara pecahan Republik Soviet itu tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, juga dikenal sebagai Upper Karabakh, sebuah wilayah yang diakui sebagai bagian dari Azerbaijan.

Selama konflik selama enam minggu, yang berakhir dengan gencatan senjata yang ditengahi Rusia, Azerbaijan membebaskan beberapa kota strategis dan hampir 300 pemukiman dan desanya dari pendudukan Armenia. Sebelumnya, sekitar 20 persen wilayah Azerbaijan diduduki secara ilegal selama hampir tiga dekade.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/militer-armenia-minta-perdana-menteri-mundur/2156903
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA