Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

20 Destinasi Wisata di Jateng Tutup Akibat Pandemi

Jumat 26 Feb 2021 00:20 WIB

Red: Nidia Zuraya

Wahana air (ilustrai). 20 objek wisata di Jawa Tengah yang didominasi wahana bermain air tutup karena pandemi Covid-19.

Wahana air (ilustrai). 20 objek wisata di Jawa Tengah yang didominasi wahana bermain air tutup karena pandemi Covid-19.

Foto: Antara/Arif Firmansyah
20 objek wisata yang tutup itu dikelola oleh pihak swasta.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Sebanyak 20 destinasi wisata di Provinsi Jawa Tengah terpaksa tutup atau berhenti beroperasi secara permanen akibat terdampak pandemi Covid-19. "Dari 690 objek wisata yang terdaftar, 20 objek wisata diantaranya harus menutup usahanya karena tidak mampu beradaptasi dengan keadaan pandemi sehingga pemiliknya betul-betul terpuruk dan tidak bisa melanjutkan usahanya," kata Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah Sinoeng Nugroho Rachmadi di Semarang, Kamis (25/2).

Ia mengungkapkan 20 objek wisata yang tutup itu dikelola oleh pihak swasta dan didominasi wahana bermain air. Menurut dia, penutupan objek wisata itu sangat disayangkan sebab bisa dilakukan penyesuaian-penyesuaian dengan memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai hiburan baru.

"Pengelola diharapkan berinovasi dan berkreasi menyesuaikan kondisi pandemi agar tetap bisa beroperasi," ujarnya.

Baca Juga

Beberapa objek wisata milik swasta yang tutup itu antara lain ada di wilayah Kabupaten Banyumas, Wonosobo, dan Karanganyar. Sinoeng mengakui pandemi Covid-19 yang terjadi sejak Maret 2020 membuat banyak sektor terdampak, salah satunya adalah sektor pariwisata akibat adanya kebijakan pembatasan kegiatan maupun aktivitas masyarakat lainnya.

Oleh karena itu, lanjut dia, Pemprov Jateng berupaya membangkitkan sektor pariwisata dengan membuka sebagian tempat wisata dengan penerapan protokol kesehatan ketat. "Di Candi Borobudur dan Dataran Tinggi Dieng telah melakukan pembatasan jumlah kunjungan wisatawan sebanyak 30 persen dari biasanya sebagai bentuk dari penerapan prokes," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA