Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Sesosok Mayat Wanita Terbungkus Plastik Ditemukan di Bogor

Kamis 25 Feb 2021 13:34 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Andi Nur Aminah

Ilustrasi Mayat

Ilustrasi Mayat

Foto: Mgrol120
Mayat wanita tersebut berada dalam kondisi lengkap, tidak ada tanda-tanda mutilasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Sesosok mayat wanita terbungkus plastik hitam atau trash bag ditemukan warga di pinggir Jalan Raya Cilebut, Kelurahan Sukaresmi, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, Kamis (25/2) pagi. Mayat tersebut ditemukan dalam kondisi kedua kaki terikat di dalam trash bag. Kapolresta Bogor Kota, Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro menjelaskan, mayat wanita tersebut berada dalam kondisi lengkap, tidak ada tanda-tanda mutilasi.

“Tidak ada mutilasi. Untuk kondisi mayat dalam kondisi lengkap. Tapi ada terikat di bagian kaki,” ujar Susatyo ketika ditemui di lokasi kejadian, Kamis (25/2).

Baca Juga

Diperkirakan, mayat wanita itu berusia sekitar belasan tahun dengan memakai kaos putih dan celana pendek. Susatyo mengatakan, polisi tengah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP), serta penyelidikan lebih lanjut.

Apalagi, lanjutnya, belum diketahui pasti identitas dari mayat tersebut. Saat ini, mayat itu dibawa polisi ke RS Bhayagkara Polresta Bogor Kota. “Mayat perempuan usia sekitar belasan tahun, menggunakan celana pendek dan kaos putih. Saat ini kami masih melakukan olah TKP dan penyelidikan lebih lanjut,” ujarnya.

Sementara itu, salah seorang saksi mata, Dedi, mengaku melihat bungkusan trash bag tersebut di depan toko material tempatnya bekerja, sekitar pukul 07.00 WIB. Awalnya, Dedi mengira trash bag itu berisi sampah. “Biasa tempat naro sampah, di samping itu ada sampah kan,” ujarnya.

Namun, ketika dicermati, Dedi melihat benda yang berada di dalam trash bag itu menyerupai tubuh manusia. Sehingga, dirinya melaporkan hal tersebut ke Ketua RT setempat tanpa melakukan hal apapun ke trash bag tersebut.

“Saya kirain sampah, tapi saya lihat kan postur tubuh. Saya kira mayat nih, lapor ke Pak RT. Saya enggak berani apa-apain,” tuturnya.

Selain itu, sebelum dia tiba di toko material untuk mengirim barang, Dedi tidak melihat ada orang lain yang berlalu lalang di lokasi. Di lokasi tersebut juga tidak ada penjagaan khusus, termasuk tidak ada CCTV. “Saya yang pertama buka gerbang. Tapi enggak lihat ada orang mondar-mandir,” ujarnya.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA