Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Venezuela Usir Delegasi Uni Eropa

Kamis 25 Feb 2021 11:46 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Presiden Venezuela Nicolas Maduro (tengah)

Presiden Venezuela Nicolas Maduro (tengah)

Foto: Miraflores Press Office via AP
Pengusiran delegasi sebagai tanggapan atas sanksi baru Uni Eropa terhadap Venezuela

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Venezuela mengusir Kepala Delegasi Uni Eropa, Isabel Brilhante sebagai tanggapan atas sanksi baru yang diberlakukan oleh Uni Eropa. Dalam siaran televisi nasional, Menteri Luar Negeri Venezuela Jorge Arreaza mengatakan, Brilhante memiliki waktu 72 jam untuk meninggalkan Caracas. 

"Hari ini, atas keputusan Presiden Nicolas Maduro, kami telah menyampaikan kepada Isabel Brilhante yang dalam beberapa tahun terakhir menjadi ketua delegasi Uni Eropa di Venezuela, sebuah deklarasi sebagai 'person non-grata'," ujar Arreaza, dilansir Aljazirah, Kamis (25/2). 

Pada Senin (22/2), Uni Eropa menjatuhkan sanksi kepada 19 pejabat Venezuela yang dituduhnya "merongrong hak pemilihan oposisi" dan "pelanggaran serius hak asasi manusia" di negara itu. Saksi itu terdiri dari pembekuan aset dan larangan perjalanan. Sanksi ini dijatuhkan setelah sekutu Maduro memenangkan pemilihan legislatif pada Desember. Oposisi Venezuela menyatakan ada kecurangan dalam pemilihan legislatif tersebut. Uni Eropa mengatakan, sanksi itu dapat diubah dan tidak dimaksudkan untuk memberikan efek kemanusiaan.

Baca Juga

"Langkah-langkah yang ditargetkan ini dirancang untuk tidak memiliki efek kemanusiaan yang merugikan atau konsekuensi yang tidak diinginkan bagi penduduk Venezuela, dan dapat dibatalkan," kata dewan Uni Eropa dalam sebuah pernyataan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA