Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Ekonomi Jerman Tumbuh 0,3 Persen pada Kuartal IV 2020

Kamis 25 Feb 2021 07:37 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Friska Yolandha

 Seorang pria berjalan di jalan kecil di depan kawasan perbankan di Frankfurt, Jerman, Sabtu pagi, 20 Februari 2021. Ekonomi Jerman tumbuh 0,3 persen  pada kuartal IV tahun lalu dibandingkan dengan periode tiga bulan sebelumnya, data resmi menunjukkan Rabu (24/2).

Seorang pria berjalan di jalan kecil di depan kawasan perbankan di Frankfurt, Jerman, Sabtu pagi, 20 Februari 2021. Ekonomi Jerman tumbuh 0,3 persen pada kuartal IV tahun lalu dibandingkan dengan periode tiga bulan sebelumnya, data resmi menunjukkan Rabu (24/2).

Foto: AP/Michael Probst
Ekonomi Jerman tumbuh 0,3 persen pada kuartal IV.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Ekonomi Jerman tumbuh 0,3 persen pada kuartal IV tahun lalu dibandingkan dengan periode tiga bulan sebelumnya, data resmi menunjukkan Rabu (24/2). Kinerja itu lebih baik dari perkiraan pertama.

Kantor Statistik Federal Jerman melaporkan pada akhir Januari bahwa produk domestik bruto naik tipis 0,1 persen pada periode Oktober-Desember. Revisi hari Rabu kemarin berarti bahwa penurunan keseluruhan dalam PDB tahun lalu sedikit kurang tajam dari yang dilaporkan semula 4,9 peren daripada 5 persen. Penurunan itu mengakhiri satu dekade pertumbuhan dan merupakan penurunan terbesar sejak krisis keuangan tahun 2009.

Perekonomian Jerman berkinerja lebih baik daripada beberapa lainnya di zona euro 19 negara karena didukung oleh manufaktur, yang tidak terlalu terpukul dibandingkan layanan selama pandemi. Meski begitu, pandemi virus corona telah melanda keuangan Jerman. Setelah bertahun-tahun dalam kegelapan, pemerintah terpaksa menambah utang baru untuk membantu menutupi biaya paket dukungan yang sangat besar bagi para pekerja dan perkiraan penurunan pendapatan pajak.

Baca Juga

Kantor statistik mengatakan Jerman mengalami defisit anggaran tahun lalu sebesar 4,2 persen dari PDB. Angka itu lebih tinggi dari batas 3 persen yang biasanya diperbolehkan di bawah aturan zona euro.

Pada Senin (23/2), siswa sekolah dasar di lebih dari setengah dari 16 negara bagian Jerman kembali ke sekolah setelah lebih dari dua bulan di rumah, pelonggaran besar pertama dari langkah-langkah pandemi di negara itu sejak mereka diperketat sesaat sebelum Natal.

Penata rambut akan dibuka kembali secara nasional pada 1 Maret, tetapi tidak jelas kapan langkah lebih lanjut untuk bersantai akan diizinkan. Industri tidak terpengaruh langsung oleh tindakan tersebut.

Jerman telah melihat tingkat infeksinya menurun secara signifikan selama dua bulan terakhir, tetapi kemajuannya tampaknya terhenti dalam beberapa hari terakhir di tengah kekhawatiran tentang dampak varian virus yang lebih menular. Negara ini telah menyaksikan lebih dari 68.000 kematian akibat virus yang dikonfirmasi sejak pandemi dimulai.

"Sektor konstruksi, aktivitas industri dan permintaan luar negeri membantu menghentikan ekonomi Jerman dari kontraksi selama penutupan kedua," kata ekonom ING Carsten Brzeski dalam sebuah catatan penelitian dilansir dari AP News, Kamis (25/2).

Namun, Brzeski menunjuk risiko untuk kuartal saat ini dari dampak yang lebih besar dari lockdown, musim yang sangat dingin bulan ini dan permintaan asing yang lebih lemah, termasuk kemungkinan pembalikan penimbunan sebelum Brexit di Inggris.

“Pendorong pertumbuhan pada kuartal keempat dapat dengan mudah menjadi penghambat pada kuartal pertama,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA