Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Joe Biden akan Telepon Raja Salman untuk Bahas Khashoggi

Rabu 24 Feb 2021 19:59 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi.

Jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi.

Foto: AP
Khashoggi dibunuh oleh tim agen Saudi di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, diperkirakan akan menelepon Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud, pada Rabu (24/2). Panggilan itu akan menjadi percakapan pertama antara keduanya dengan salah satu bahasan tentang pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Mengutip sebuah sumber dari situs berita Axios pada Selasa (23/2) malam, salah satu masalah yang akan dibahas tentang kasus pembunuhan Khashoggi. Laporan yang tidak diklasifikasikan dari Kantor Direktur Intelijen Nasional (DNI) AS menyiratkan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) terlibat dalam pembunuhan Khashoggi dan mutilasi.

Khashoggi dibunuh oleh tim agen Saudi di konsulat negara di Istanbul pada Oktober 2018. Dia pergi ke tempat itu untuk mendapatkan dokumen yang dibutuhkan untuk pernikahannya.

Baca Juga

CIA telah menyimpulkan bahwa MBS terlibat dalam kasus tersebut. Meski begitu, MBS dengan keras membantah tuduhan tersebut tetapi telah menerima tanggung jawab sebagai pemimpin de facto kerajaan.

Dikutip dari Aljazirah, MBS belum berbicara dengan Biden. Meskipun sebagai menteri pertahanan negara, dia telah melakukan panggilan telepon dengan Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA