Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Sedang Jalani Diet Ketat? Waspadai Risiko Rambut Rontok

Rabu 24 Feb 2021 18:28 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Rambut rontok

Rambut rontok

Foto: webmd
Sebagian orang mengalami kerontokan rambut setelah penurunan berat badan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam beberapa kasus, penurunan berat badan dapat menyebabkan efek samping, termasuk kerontokan rambut. Tubuh Anda sensitif terhadap kekurangan nutrisi, stres, dan perubahan hormonal, yang semuanya dapat terjadi sebagai akibat dari penurunan berat badan yang cepat, diet ketat, atau operasi penurunan berat badan.

Beberapa orang mengalami kerontokan rambut setelah penurunan berat badan. Mengapa rambut rontok bisa terjadi setelah penurunan berat badan? Master di bidang nutrisi dari Stony Brook University School of Medicine, Jillian Kubala, mengatakan rambut rontok selama penurunan berat badan biasanya disebabkan oleh kekurangan nutrisi serta efek lain penurunan berat badan tiba-tiba dan cepat pada tubuh.

Penurunan berat badan mendadak dan diet ketat telah dikaitkan dengan kondisi yang dikenal sebagai telogen effluvium akut (TE). Hal itu sebagai salah satu penyebab paling umum dari kerontokan rambut yang meluas di kulit kepala. Biasanya, TE terjadi sekitar tiga bulan setelah peristiwa pemicu seperti penurunan berat badan yang cepat dan berlangsung sekitar enam bulan.

Penurunan berat badan dan kekurangan nutrisi yang terkait dengan diet ketat juga terkait dengan jenis rambut rontok lainnya. Ini termasuk TE kronis, yang berlangsung lebih dari enam bulan, dan alopecia androgenik yang juga dikenal sebagai pola kebotakan pria atau wanita.

Berikut beberapa penyebab rambut rontok terkait pola makan dan penurunan berat badan seperti dilansir di laman Health Line, Rabu (24/2):

1. Diet ketat

Hubungan antara diet ketat dan rambut rontok telah didokumentasikan dalam penelitian sejak 1970-an. Rambut Anda membutuhkan kalori dan nutrisi yang cukup untuk tumbuh dengan baik. Jadi, ketika tubuh Anda tidak menerima apa yang dibutuhkannya, efek samping seperti rambut rontok bisa terjadi.

Banyak penelitian telah mengaitkan rambut rontok dengan penurunan berat badan yang cepat, pembatasan kalori, kekurangan nutrisi, dan stres psikologis, semuanya umumnya terjadi pada orang yang mengikuti diet ketat.

Sebagai contoh, sebuah studi 2015 pada 180 wanita dengan rambut rontok menyebar menemukan bahwa penyebab paling umum dari rambut rontok adalah kekurangan zat besi dan stres psikologis. Dalam delapan kasus, crash diet adalah penyebabnya.

Pola makan yang tidak direncanakan dengan baik, seperti diet ketat dapat menyebabkan kekurangan asam lemak esensial, seng, protein, dan kalori keseluruhan, yang semuanya dapat menyebabkan kerontokan rambut.

2. Diet protein sangat rendah

Asam amino, bahan pembangun protein, sangat penting untuk pertumbuhan rambut. Itu karena asam amino diperlukan untuk produksi keratin, protein struktural utama rambut.

Malnutrisi protein (ketika tubuh Anda tidak mendapatkan cukup protein) dapat menyebabkan kerontokan rambut. Jadi, jika Anda mengikuti diet penurunan berat badan rendah kalori yang tidak mengandung cukup protein, Anda mungkin mengalami kerontokan rambut.

Ketika kebutuhan protein tidak terpenuhi, tubuh Anda memprioritaskan fungsi-fungsi penting yang bergantung pada protein seperti perbaikan jaringan, pencernaan, pengaturan keseimbangan pH dan air, serta produksi hormon. Karena pertumbuhan rambut tidak penting untuk membuat Anda tetap hidup, rambut rontok dapat terjadi.

Selain itu, kekurangan asam amino tertentu seperti histidin, leusin, valin, dan sistein, sering terjadi pada orang yang mengalami kerontokan rambut. Dalam sebuah studi pada 100 orang dengan rambut rontok, para peneliti mengamati defisiensi histidin dan leusin dalam persentase besar peserta di beberapa jenis alopecia, termasuk androgenic alopecia dan TE. Studi ini juga menemukan bahwa kekurangan valin dan sistein sering terjadi di antara para peserta.

3. Operasi penurunan berat badan

Operasi penurunan berat badan dikaitkan dengan penurunan berat badan yang cepat dan biasanya menyebabkan kekurangan protein, vitamin, dan mineral, yang pada gilirannya dapat memicu kerontokan rambut. Sebuah studi pada 2018 yang melibatkan 50 orang yang menjalani gastrektomi lengan, prosedur pembedahan yang mengangkat sebagian besar perut, mengamati kerontokan rambut pada 56 persen peserta.

Rambut rontok lebih sering terjadi pada wanita. Khususnya, peserta dengan rambut rontok memiliki kadar seng dan vitamin B12 yang jauh lebih rendah sebelum dan sesudah operasi.

Dalam sebuah studi pada 2020 terhadap 112 wanita yang telah menjalani gastrektomi lengan, 72 persen partisipan mengalami kerontokan rambut setelah operasi. Pada 79 persen dari mereka yang melaporkan kerontokan rambut, kerontokan dimulai tiga sampai empat bulan setelah operasi dan berlangsung rata-rata 5,5 bulan. Selain mengurangi kapasitas lambung, beberapa jenis operasi penurunan berat badan memungkinkan makanan melewati bagian usus, menyebabkan malabsorpsi nutrisi, dan meningkatkan risiko defisiensi.

4. Diet terbatas

Diet terbatas yang menghilangkan seluruh kelompok makanan dapat menyebabkan kerontokan rambut akibat kekurangan nutrisi atau stres. Kekurangan zat besi, seng, protein, selenium, dan asam lemak esensial semuanya dikaitkan dengan kerontokan rambut.

Diet sangat rendah kalori telah terbukti menyebabkan rambut rontok pula. Stres berat yang terkadang muncul bersamaan dengan diet ketat, juga dikaitkan dengan kerontokan rambut.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA