Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Menaker: Penyandang Disabilitas Bekerja Sekitar 7,5 Juta

Rabu 24 Feb 2021 14:14 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Ida Fauziyah

Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Ida Fauziyah

Foto: ADITYA PRADANA PUTRA/ANTARA
Tingkat partisipasi angkatan kerja penyandang disabilitas masih rendah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah mengatakan jumlah penyandang disabilitas yang bekerja baru sebanyak 7,57 juta orang. Tingkat partisipasi angkatan kerja penyandang disabilitas masih rendah.

Menurut menaker, dari 17,74 juta penyandang disabilitas yang berusia kerja baru sekitar 7,8 juta yang masuk dalam angkatan kerja. "Berarti TPAK (Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja) penyandang disabilitas hanya sekitar 44 persen, jauh di bawah angka TPAK nasional sebesar 69 persen," kata dia dalam acara dialog virtual mengenai ketenagakerjaan yang dipantau dari Jakarta, Rabu (24/2). 

Ida mengatakan, tingkat partisipasi angkatan kerja penyandang disabilitas masih rendah antara lain karena lapangan kerja yang tersedia bagi mereka juga masih terbatas. Selain itu, Ida mengatakan, diskriminasi dan stigmatisasi terhadap penyandang disabilitas masih terjadi di dunia kerja dan kondisi yang demikian menjadi kendala bagi penyandang disabilitasuntuk masuk ke pasar kerja.

Baca Juga

Menaker mendorong para pelaku usaha memenuhi kewajiban untuk memperkerjakan penyandang disabilitas sesuai dengan ketentuan dalam Undang-Undang Nomor 8 tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas. Yaitu, sebanyak dua persen dari total pekerja untuk pemerintah, badan usaha milik daerah, dan badan usaha milik negara serta sebanyak satu persen dari total pekerja untuk perusahaan swasta.

"Perusahaan saat ini harus dapat menjadi perusahaan inklusi, artinya perusahaan membangun hubungan ketenagakerjaan di dalam perusahaan tanpa diskriminasi," katanya.

Dia juga mengemukakan bahwa peningkatan pemanfaatan teknologi pada masa pandemi Covid-19 telah membuka lebih banyak kesempatan kerja dan penyandang disabilitas bisa memanfaatkan peluang tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA