Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

BMKG: Kualitas Udara di Sumbar Menurun Akibat Karhutla

Rabu 24 Feb 2021 01:28 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Esthi Maharani

Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) Sumbar / Ilustrasi

Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) Sumbar / Ilustrasi

Foto: dok. Kodim Tanah Datar
Sebulan terakhir sudah terpantau titik hotspot di Sumbar

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG --   Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Unit Observasi Global Atmosopheric Watch (GAW) Kototabang, Wan Dayantolis mengatakan kebakaran lahan yang terjadi di beberapa daerah di Sumatra Barat seperti di Agam dan Padang Pariaman mempengaruhi penurunan kualitas udara.

"Sebulan terakhir memang sudah terpantau titik hotspot di Sumbar dan beberapa provinsi sekitar seperti Riau, Jambi dan Sumsel. Ini akibat rendahnya curah hujan," kata Dayan, Selasa (23/2).

Dayan menjelaskan selain faktor curah hutan yang rendah, penurunan kualitas udara di Sumbar juga dipengaruhi pola angin selama Februari 2021 ini. Pada periode itu, angin yang bertiup di Sumbar berasal dari utara hingga timur laut sehingga udara di Sumbar diperburuk oleh kebakaran hutan dan lahan di provinsi Riau.

Berdasarkan pantauan dan prediksi BMKG, curah hujan masih akan rendah pada Maret nanti sehingga masih ada potensi penurunan kualitas udara.

"Kami imbau kepada masyarakat agar mengurangi aktivitas pembakaran sampah untuk menjaga kuallitas udara di Sumbar," ucap Dayan.

Dayan menerangkan berdasarkan simulasi model CAMS ECMWF pada 18 hingga 20 Februari 2021, ada potensi penyebaran polutan udara berupa PM2.5 dari arah utara timur laut mendekati wilayah Sumatra Barat.

Daerah kabupaten kota yang berpotensi mengalami kenaikan konsentrasi PM2.5 adalah Kabupaten Pasaman, Kabupaten  Pasaman Barat, Kabupaten  Lima Puluh Kota, Kabupaten  Agam, Kota Payakumbuh, Kabupaten Sijunjung, Kota Sawahlunto, Kabupaten Solok Selatan, dan Kabupaten Dharmasraya.

Dayan menyebut masih ada peluang turunnnya hujan di Sumbar walau tidak dalam skala besar. Setidaknya menurut dia hujan dalam skala kecil dapat membersihkan udara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA