Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

AP I Siapkan Ini untuk Holding Pariwisata

Selasa 23 Feb 2021 09:56 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolandha

Petugas melintas di lobby baru Terminal 1 Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (4/1/2021). PT Angkasa Pura (AP) I (Persero) saat ini masih mempersiapkan untuk pembentukan holding pariwisata.

Petugas melintas di lobby baru Terminal 1 Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (4/1/2021). PT Angkasa Pura (AP) I (Persero) saat ini masih mempersiapkan untuk pembentukan holding pariwisata.

Foto: Antara/Umarul Faruq
Holding akan melakukan penataan bandara dan rute untuk tingkatkan konektivitas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Angkasa Pura (AP) I (Persero) saat ini masih mempersiapkan untuk pembentukan holding pariwisata. VP Corporte Secretary AP I Handy Heryudhitiawan mengatakan saat ini masih terus berkoordinasi dengan anggota holding pariwisata lainnya.

"AP I dan perusahaan BUMN yang masuk dalam holding dengan leading dari Kementerian BUMN terus berkordinasi," kata Handy kepada Republika.co.id, Selasa (23/2).

Handy mengatakan koordinasi tersebut dilakukan untuk memersiapkan hal-hal yang dibutuhkan. Beberapa di antaranya, kata dia, seperti legalitas pembentukan holding, struktur organisasi, logo atau brand holding dan sebagainya.

"Kami sebagai anggota holding masih terus berkoordinasi dengan Kementerian BUMN karena sepenuhnya hal tersebut adalah kewenangan Kementerian BUMN," tutur Handy.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, pembentukan holding pariwisata bertujuan mendukung ekosistem pariwisata nasional. Erick menilai, pembentukan holding pariwisata juga menjadi salah satu upaya pemulihan ekonomi nasional pascapandemi.

"Holding akan melakukan penataan bandara dan rute penerbangan untuk meningkatkan konektivitas dan mendorong pertumbuhan sektor pariwisata dengan tujuan pemerataan distribusi pertumbuhan ekonomi dan perbaikan kualitas pelayanan publik," jelas Erick.

Struktur holding pariwisata dan pendukung akan dipimpin PT Survei Udara Penas. Sementara anggota holding meliputi Garuda Indonesia, Angkasa Pura (AP) I dan II, AirNav, ITDC, Sarinah, Hotel Indonesia Grup, Indonesia Tourism Development Corporation ( ITDC), dan PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan Ratu Boko (TWC).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA