Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Soal Holding Panas Bumi, PLN: Akselerasi Pengembangan EBT

Senin 22 Feb 2021 17:13 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

Direktur Megaproyek PLN M Ikhsan Asaad menjelaskan Indonesia punya potensi panas bumi yang besar mencapai 30 gigawatt (GW).

Direktur Megaproyek PLN M Ikhsan Asaad menjelaskan Indonesia punya potensi panas bumi yang besar mencapai 30 gigawatt (GW).

Foto: Humas PLN Disjaya
Indonesia punya potensi panas bumi yang besar mencapai 30 gigawatt

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) membenarkan saat ini pemerintah melalui Kementerian BUMN sedang menggodog pembentukan holding panas bumi. PLN sendiri menyambut baik rencana ini karena juga untuk mendorong pertumbuhan pengembangan panas bumi.

Direktur Megaproyek PLN M Ikhsan Asaad menjelaskan Indonesia punya potensi panas bumi yang besar mencapai 30 gigawatt (GW). Ini merupakan potensi yang besar dan menarik untuk dikembangkan.

"Pembentukan holding saat ini sedang dalam pembahasan. Rencana ini kami sambut dengan positif. Kami berperan aktif juga dalam pembentukan holding ini," ujar Ikhsan kepada Republika, Senin (22/2).

Ikhsan menjelaskan untuk bisa menggenjot target energi baru terbarukan dalam bauran energi bisa melalui panas bumi. Selain karena potensinya yang besar saat ini pemerintah mempunyai PLN, Pertamina dan Geo Dipa yang memang berperan aktif dalam pengembangan panas bumi.

"Ini sangat bagus untuk mengakselerasi pengembangan EBT. Apalagi khususnya untuk sektor panas bumi karena potensinya besar," ujar Ikhsan.

Plt Direktur PLN GG, Yudistian Yunis menjelaskan secara konsep rencana pembentukan holding panas bumi ini baik untuk bisa mempercepat pemanfaatan panas bumi di Indonesia. Mengingat, Indonesia merupakan salah satu negara dengan potensi panas bumi yang besar.

"Kami pada prinsipnya siap saja untuk menerima mandat dari PLN pusat dan pemerintah terkait rencana ini," ujar Yudistian ketika dihubungi Republika, Ahad (21/2).

Disamping menunggu kepastian rencana pembentukan holding panas bumi, Yudistian menjelaskan pada tahun ini PLN GG fokus melakukan beberapa hal. Pertama, menyiapkan infrastruktur gas yang dibutuhkan oleh PLN Pusat untuk pembangkit pembangkit gas yang sedang beroperasi dan akan beroperasi dalam waktu mendatang.

"Kami tahun ini fokus untuk menyelesaikan infrastruktur gas untuk pembangkit pembangkit PLN. Juga untuk beberapa rencana pembangkit yang akan dikonversi menjadi gas, kan butuh infrastruktur kami menyelesaikan itu secara paralel," ujar Yudistian.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA