Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

PLN GG Sambut Baik Rencana Pembentukan Holding Panas Bumi

Ahad 21 Feb 2021 17:45 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

PLN GG sambut baik rencana pembentukan holding panas bumi. (ilustrasi).

PLN GG sambut baik rencana pembentukan holding panas bumi. (ilustrasi).

Foto: dok pln
Indonesia merupakan salah satu negara dengan potensi panas bumi yang besar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anak usaha Perusahaan Listrik Negara (PLN) di bidang panas bumi, PT Perusahaan Listrik Negara Gas dan Geothermal (PLN GG) menyambut baik rencana pembentukan holding panas bumi. Meski memang secara prinsip pembentukan holding hal ini berada di ranah Kementerian dan PLN pusat.

Plt Direktur PLN GG, Yudistian Yunis, menjelaskan secara konsep rencana pembentukan holding panas bumi ini baik untuk bisa mempercepat pemanfaatan panas bumi di Indonesia. Mengingat, Indonesia merupakan salah satu negara dengan potensi panas bumi yang besar.

"Kami pada prinsipnya siap saja untuk menerima mandat dari PLN pusat dan pemerintah terkait rencana ini," ujar Yudistian ketika dihubungi Republika, Ahad (21/2).

Disamping menunggu kepastian rencana pembentukan holding panas bumi, Yudistian menjelaskan pada tahun ini PLN GG fokus melakukan beberapa hal. Pertama, menyiapkan infrastruktur gas yang dibutuhkan oleh PLN Pusat untuk pembangkit pembangkit gas yang sedang beroperasi dan akan beroperasi dalam waktu mendatang.

"Kami tahun ini fokus untuk menyelesaikan infrastruktur gas untuk pembangkit pembangkit PLN. Juga untuk beberapa rencana pembangkit yang akan dikonversi menjadi gas, kan butuh infrastruktur kami menyelesaikan itu secara paralel," ujar Yudistian.

Selain itu, untuk di sektor panas bumi, PLN GG kata Yudistian juga sedang melakukan joint studi dengan Pertamina Geothermal Energy (PGE) dan PT Geodipa di beberapa WKP. Namun, fokusnya adalah saat ini ketiga perusahaan tersebut sedang mengembangkan PLTP Binary Circle di Lahendong. Nantinya, pengembangan PLTP ini bisa menambah kapasitas terpasang.

"Kami sedang melakukan join studi dengan PGE dan Goedipa di PLTP Binary itu. Jadi nantinya ini bisa punya kapasitas 30 MW. Memang ini PLTP eksisting, namun kapasitasnya bisa kita tingkatkan," ujar Yudistian.

Peningkatan kapasitas ini kata Yudistian bisa menambah kapasitas terpasang PLTP yang ada di Indonesia. Disatu sisi, bisa mendongkrak porsi EBT dalam bauran energi. "Karena ini PLTP eksisting jadi minim resiko. Karena minim resiko ini pengembangan bisa kita maksimalkan sehingga bisa mendorong target bauran energi," tutup Yudistian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA