Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Dukcapil Data Dokumen Warga Terdampak Banjir Jabodetabek

Ahad 21 Feb 2021 12:03 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah relawan DD, mengevakuasi  warga menuju tempat yang aman dari kepungan banjir di Cipinang Melayu, Jakarta Timur, Jumat, (19/02).

Sejumlah relawan DD, mengevakuasi warga menuju tempat yang aman dari kepungan banjir di Cipinang Melayu, Jakarta Timur, Jumat, (19/02).

Foto: Dok Dompet Dhuafa
Tim diterjunkan menunggu banjir surut terlebih dahulu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktorat Jenderal Kependudukan Dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil) sedang melakukan pendataan warga yang terdampak banjir di wilayah Jabodetabek. Direktur Jenderal Dukcapil Zudan Arif Fakrullah mengatakan pendataan dilakukan sebelum menerjunkan tim Dukcapil tanggap bencana. "Iya benar, ini sedang pendataan by sistem berbasis wilayah," kata Zudan melalui singkatnya, Ahad (21/2).

Zudan mengatakan Tim Dukcapil tanggap bencana merupakan tim yang bertugas mengganti dokumen kependudukan yang hilang atau rusak bagi warga terdampak bencana seperti banjir dan lainnya. Sebelumnya, tim ini telah diterjunkan di sejumlah wilayah yang terdampak bencana seperti banjir Kalimatan Selatan, Majene, banjir Semarang, Pekalongan dan wilayah di Jawa Timur.

Namun, untuk Jabodetabek, Zudan mengatakan, tim diterjunkan menunggu banjir surut terlebih dahulu. Zudan memprediksi nantinya diperlukan banyak tim untuk mendata dokumen warga yang terdampak banjir.

Baca Juga

"(Banjir Jabodetabek) ini kayaknya perlu banyak tim. Karena saya lihat agak luas cakupannya. Ada di wilayah Tangerang, Bekasi dan Jakarta," kata Zudan.

Sebelumnya, Ditjen Dukcapil telag menerjunkan 4 tim Dukcapil tanggap bencana untuk mengganti dokumen kependudukan yang hilang atau rusak bagi warga terdampak bencana banjir di Kota Semarang, Kabupaten Demak, Kota Pekalongan dan Kabupaten Nganjuk. 

Tim tanggap bencana Dukcapil sebelumnya juga diturunkan sebulan penuh masing-masing 4 tim ke daerah bencana banjir di Kalimantan Selatan dan korban bencana gempa bumi di Majene Sulawesi Barat.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA