Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Rusia Laporkan Kasus Pertama Flu Burung

Ahad 21 Feb 2021 08:50 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Andi Nur Aminah

 Ayam dipelihara di kandangnya di peternakan unggas setelah terkena flu burung (ilustrasi)

Ayam dipelihara di kandangnya di peternakan unggas setelah terkena flu burung (ilustrasi)

Foto: EPA-EFE/SANJEEV GUPTA
Tujuh pekerja di sebuah pabrik unggas di selatan Rusia terinfeksi virus flu burung.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Rusia melaporkan kasus pertama dari jenis flu burung bernama AH5N8 yang menular ke manusia dari unggas. Temuan ini telah dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

Wabah strain H5N8 telah dilaporkan di Rusia, Eropa, Cina, Timur Tengah dan Afrika Utara dalam beberapa bulan terakhir tetapi hanya pada unggas. Sementara strain lain yakni H5N1, H7N9 dan H9N2 telah diketahui menyebar dari unggas ke manusia.

Baca Juga

"Kami melaporkan ke WHO beberapa hari lalu, saat kami benar-benar yakin dengan hasil kami," ujar Kepala Pengawas Kesehatan Rospotrebnadzor, Anna Popova kepada televisi pemerintah 24 Rossiya, Sabtu (20/2).

Mayoritas infeksi flu burung pada manusia telah dikaitkan dengan kontak langsung dengan unggas hidup atau mati yang terinfeksi, meskipun makanan yang dimasak dengan benar dianggap aman. Popova mengatakan, tujuh pekerja di sebuah pabrik unggas di selatan Rusia terinfeksi virus flu burung jenis H5N8. Wabah flu burung muncul di pabrik tersebut pada Desember. 

Menurut Popova para pekerja tidak mengalami penurunan kondisi kesehatan yang serius. Sejauh ini tidak ada tanda-tanda bahwa virus tersebut dapat menular antar manusia. "Seiring dengan berjalannya waktu, kita akan mengetahui apakah virus dapat bermutasi lebih lanjut," ujar Popova. 

Sebelumnya, Institut Vektor Siberia mengatakan, mereka akan mulai mengembangkan tes vaksin melawan H5N8. Institut tersebut diketahui telah mengembangkan salah satu dari beberapa vaksin virus korona Rusia. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA