Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Pedagang Rugi, 300 Kilogram Beras Terendam Banjir

Sabtu 20 Feb 2021 22:03 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Petugas mengevakuasi warga menggunakan perahu karet saat banjir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Banjir yang terjadi akibat curah hujan tinggi serta drainase yang buruk membuat kawasan Kemang banjir setinggi 1,5 meter.

Petugas mengevakuasi warga menggunakan perahu karet saat banjir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Banjir yang terjadi akibat curah hujan tinggi serta drainase yang buruk membuat kawasan Kemang banjir setinggi 1,5 meter.

Foto: ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Beras yang terendam banjir itu sudah rusak dan tak bisa digunakan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemilik warung beras di Jalan Pondok Jaya XVIII, Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Bukhari (27) merugi. Pasalnya beras dagangan seberat 300 kilogram mengalami kerusakan karena terendam air banjir setinggi 1,5 meter.

Bukhari yang ditemui di lokasi banjir, Sabtu, tengah sibuk mengevakuasi karung berisi beras yang terendam banjir. "Tahun 2020 banjir masuk toko enggak tinggi, tapi hari ini air naiknya tinggi, saya sudah pindahin karung beras ke tempat tinggi, masih kena juga," kata Bukhari.

Baca Juga

Ia menyebutkan ada enam karung beras yang rusak terendam banjir, berat satu karung 50 kg sehingga jumlah total 300 kg beras miliknya yang rusak terendam air.

Bukhari mengatakan 300 kg beras jenis ramos tersebut dijual Rp520 ribu per karungnya.Kini beras tersebut rusak tidak bisa digunakan, air banjir membuat beras mengembang dan bau.

"Udah enggak bisa dipakai lagi ini, satu jam lagi udah bau," tutur Bukhari.Beras yang sudah terkena air tersebut diangkut menggunakan sepeda motor. Bukhari dibantu warga mengevakuasi karung beres ke tempat yang lebih tinggi, untuk selanjutnya dijadikan pakan ayam.

Bukhari berharap pemerintah pusat maupun daerah memberikan bantuan untuk mengganti kerugian yang dialami warga DKI Jakarta akibat musibah banjir."Semoga ada perhatian pemerintah saja," Bukhari berharap.

Wilayah Pondok Jaya termasuk kawasan terdampak banjir cukup parah dengan ketinggian mencapai 1,5 meter hingga 2 meter akibat curah hujan ekstrem dan luapan air Kali Mampang.Air Kali Mampang meluap karena terjadi tanggul jebol di Mampang Prapatam XIV (Perumahan Mampang Asri), tepatnya tanggul Kali Krukut.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA