Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

PLN: Pemulihan Listrik Bergantung Kondisi Banjir

Sabtu 20 Feb 2021 18:35 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Indira Rezkisari

Pengunjung berada di salah satu perbelanjaan yang dilanda banjir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Curah hujan yang tinggi menyebabkan sejumlah wilayah di Jakarta dilanda banjir termasuk di kawasan pusat perbelanjaan yang berdampak terhadap kerugian ekonomi.

Pengunjung berada di salah satu perbelanjaan yang dilanda banjir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Curah hujan yang tinggi menyebabkan sejumlah wilayah di Jakarta dilanda banjir termasuk di kawasan pusat perbelanjaan yang berdampak terhadap kerugian ekonomi.

Foto: ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
PLN berkomunikasi dengan RT RW terkait pemulihan listrik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hujan lebat yang mengguyur Jakarta sejak Kamis (18/2) menyebabkan banjir di sejumlah wilayah di Jakarta dan Bekasi. Karena kondisi tersebut PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) terpaksa harus melakukan pemadaman di titik banjir untuk keselamatan warga.

Direktur Regional Jawa Madura dan Bali PLN, Haryanto WS, menjelaskan sampai saat ini di beberapa wilayah masih terjadi banjir. Di kawasan terdampak PLN masih melakukan pemadaman. Kapan listrik akan menyala? Haryanto menjelaskan hal tersebut sangat bergantung pada kondisi terdampak tersebut.

"Ini sangat berbeda-beda, ya. Tapi kami terus komunikasi dengan RT RW terkait jika memang kondisi wilayah sudah surut dari banjir maka listrik bisa segera dinyalakan," ujar Haryanto dalam konferensi pers, Sabtu (20/2).

General Manager PLN UD Jakarta Raya, Doddy Pangaribuan, juga menjelaskan ada dua kasus dalam pemadaman ini. Pertama, kondisi yang memang terkena banjir namun kondisi gardu induk di wilayah banjir aman dari banjir. Kata Doddy, jika banjir sudah surut PLN bisa langsung menyalakan listriknya.

"Misalnya ada satu gardu yang aman dari awal, jadi pas sisi konsumen aman, sudah kering, sudah dilakukan pengecekan bersama maka saat itu juga bisa langsung dinyalakan," ujar Doddy.

Namun, jika wilayah banjir tersebut juga turut merendam gardu induk dan kemudian menyebabkan gardu induk mengalami kerusakan maka PLN butuh waktu untuk melakukan recovery dari gardu.

"Kasus kedua, ada juga kan beberapa lokasi 2-3 lokasi gardu kita posisinya belum bisa ditingikan, ada sengketa lah atau nempel bangunan, kalau sejak surut kita butuh 2 jam untuk pengeringan dan pengujian. Nah, secara paralel ini sudah bisa dinyalakan. Jadi tetap butuh kordinasi. Kita tidak mau kalau ada kondisi yang lebih buruk," ujar Doddy.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA