Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

PLN: Rasio Elektrifikasi Sumut Capai 99 Persen

Sabtu 20 Feb 2021 13:52 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Fuji Pratiwi

Petugas memeriksa instalasi PLTS di persawahan desa (ilustrasi). PLN terus meningkatan rasio elektrifikasi di berbagai daerah di Sumatra Utara.

Petugas memeriksa instalasi PLTS di persawahan desa (ilustrasi). PLN terus meningkatan rasio elektrifikasi di berbagai daerah di Sumatra Utara.

Foto: ANTARA/Anis Efizudin
Elektrifikasi terus ditingkatkan antara lain melalui program Listrik Pedesaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengawali 2021, PT PLN mencatat Rasio Elektrifikasi (RE) di Sumatra Utara mencapai 99,99 persen. Capaian ini juga diikuti oleh peningkatan Rasio Desa Berlistrik (RDB) di Sumut mencapai 98,66 persen.

Sebelumnya, RE di wilayah Sumatra Utara pada 2016 sebesar 93,70 persen dan mengalami peningkatan yang signifikan hingga akhir 2020. Sementara untuk RDB di wilayah Sumatra Utara pada 2017 sebesar 95,89 persen dan hingga awal Januari 2021 terjadi peningkatan sebesar 2,77 persen.

Terbaru, sembilan dusun di Kabupaten Tapanuli Utara telah teraliri listrik, salah satunya Dusun Torhonas, Desa Pardamean Nauli, Kecamatan Adian Koting, Tapanuli Utara. "Kini aktivitas masyarakat dapat lebih mudah dan nyaman, terutama dalam kegiatan belajar dan beribadah serta roda perekonomian dapat meningkat," kata General Manager PLN UIW Sumatra Utara, M Irwansyah Putra.

Sembilan dusun yang kini dapat menikmati listrik meliputi Limus, Lobu Haminjon, Lobu Jambang, Siantar Naipospos, Batu Lamak, Torhonas, Bagot, Huta Silalahi, dan Dusun Sitandiang.

Pada 2020, tepat pada peringatan HUT ke-75 RI tanggal 17 Agustus, PLN juga telah meresmikan listrik pedesaan di Desa Fanedanu, Sisiwa Ewali, Lolozukhu, Kecamatan Ulu Idanotae, Desa Na'ai dan Hilisaoto di Kecamatan Siduaori, Desa Sinar Susua, Kecamatan Somambawa dan Desa Hiliorahua Tasua, Kecamatan Susua, Kabupaten Nias.

PLN terus menjalankan amanat untuk meningkatkan rasio elektrifikasi di Indonesia. "Salah satunya penyambungan listrik di daerah yang sulit terakses melalui program Listrik Pedesaan (Lisa)," kata Irwansyah.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA