Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Meski Pandemi, Wisata Muslim Tetap Menggeliat

Sabtu 20 Feb 2021 00:01 WIB

Rep: Ratna ajeng tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

Meski Pandemi, Wisata Muslim Tetap Menggeliat. Foto ilustrasi:   Lokasi wisata di Harub, Jazan Timur, Arab Saudi.

Meski Pandemi, Wisata Muslim Tetap Menggeliat. Foto ilustrasi: Lokasi wisata di Harub, Jazan Timur, Arab Saudi.

Foto: Arab News
Wisata Muslim tetap menggeliat meski di masa pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID,LONDON -- Perusahaan travel yang berbasis di Inggris terus berusaha mengembangkan wisata muslim atau wisata halal pasca pandemi Covid-19.

"Wisatawan muslim milenial semakin ingin dapat mengakses pengalaman yang lebih menantang dan tidak biasa,” kata Soumaya Hamdi, direktur pelaksana dan pendiri Panduan Perjalanan Halal, kepada Arab News.

Baca Juga

Mereka ingin melakukan ini dengan berhubungan dengan komunitas lokal dan belajar lebih banyak tentang adat dan budaya mereka. Perusahaan Hamdi memulai dengan hanya menawarkan informasi untuk pelancong muslim, tetapi dengan cepat bergerak menjalankan turnya sendiri yang menggabungkan kunjungan lokal ke situs warisan Islam otentik dengan aktivitas petualangan dan pengalaman unik.

“Kami melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi para pelancong dan komunitas lokal yang mereka kunjungi. Bagi banyak pelancong ini, jenis perjalanan ini dapat dikembangkan, ”katanya.

Belajar banyak tentangbagaimana orang lain hidup. Inilah yang diinginkan oleh para milenial, Gen-Z, dan mereka yang datang setelahnya.

Sebelum pandemi, wisata halal adalah pasar dengan pertumbuhan tercepat dalam ekonomi wisata global, dengan perkiraan nilai hampir  200 miliar dolar AS.

“Memang potensi ekonomi yang besar, tapi lebih dari itu. Karena umat Islam cenderung memiliki pendekatan berbasis nilai terhadap produk dan layanan yang mereka gunakan, industri wisata halal memberikan peluang untuk memungkinkan pengembangan industri pariwisata yang bertanggung jawab setelah pandemi, ”kata dia.

Ini bukan hanya tentang memberikan keuntungan kepada perusahaan atau tujuan. Ini tentang melakukannya dengan cara yang memastikan pelancong dan komunitas lokal mendapat manfaat darinya. Ini bertujuan untuk membuat hidup lebih baik secara keseluruhan.

Meskipun tidak jelas kapan tepatnya akan dibuka kembali dan orang-orang akan melanjutkan perjalanan secara massal, Hamdi mengatakan dia mengharapkan pasar wisata halal menjadi salah satu yang paling awal bangkit kembali setelah pembatasan dilonggarkan.

“Karena populasi Muslim global masih sangat muda sebagian besar populasinya di bawah 30 tahun, ini pasti akan menjadi salah satu pasar pariwisata pertama yang mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Mereka lebih muda, jadi lebih aman untuk bepergian,"ujar Hamdi.

Tetapi orang-orang ini tidak hanya merasa lebih aman dari Covid-19, mereka juga punya uang dan ingin membelanjakannya untuk pengalaman yang akan mereka hargai. 

“Banyak generasi milennial kini memasuki tahun-tahun produktif paling produktif dalam hal pendapatan. Kami memiliki banyak generasi muda, Muslim milenial sukses yang menuntut lebih banyak dari perjalanan mereka, ”kata dia.

Mereka mengharapkan lebih banyak, dan mereka menginginkan pengalaman berkualitas lebih baik yang sebelumnya tidak dapat mereka akses.

Arab Saudi, terlihat sangat menjanjikan sebagai tujuan bagi kelompok muda dan untuk berpetualang ini.

“Saudi secara tradisional berfokus pada wisata religi, tetapi ada potensi besar untuk memanfaatkan para pelancong yang datang ke negara itu untuk Haji dan Umrah, dengan mendorong mereka untuk tinggal beberapa hari ekstra dan pergi ke pantai Laut Merah, misalnya, ”jelas dia.

Hamdi menunjuk pada potensi berbagai proyek Saudi yang sedang dikembangkan yang terlihat sangat menjanjikan dalam hal kapasitasnya untuk menarik wisatawan muda ini.

Qiddiya, misalnya, dibuka pada tahun 2023 dan berjanji akan menjadi pusat hiburan global yang menekankan pengalaman baru para pengunjung, sedangkan keindahan alam Saudi akan menarik wisatawan yang memprioritaskan aktivitas fisik dan menghargai alam.

“Melihat bintang dengan penduduk setempat di dekat Al Ula, misalnya, terdengar sangat menarik” Kata Hamdi. “Ini pasti akan menjadi waktu yang menarik untuk pariwisata di Arab Saudi selama 10 tahun ke depan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA