Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Bangun TPT, Pemkot Bogor Ajukan Bantuan ke Pemprov

Kamis 18 Feb 2021 16:47 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Andi Nur Aminah

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim

Foto: Republika/Nugroho Habibi
TPT yang akan dibangun sepanjang 3,5 kilometer.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kondisi tebing yang ada di sepanjang Jalan Raya Cilebut, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor semakin mengkhawatirkan. Untuk itu, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor mengajukan bantuan ke Dinas Sumber Daya Air (SDA) Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat guna memperbaiki tembok penahan tanah (TPT).

"Jadi turap, saya kemarin sudah rapat dengan kepala dinas SDA provinsi Jawa Barat. Kita akan mengintervensi beberapa titik di sepanjang Jalan Raya Cilebut," ungkap Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, Kamis (18/2).

Baca Juga

Dedie menjelaskan, TPT yang akan dilakukan pembangunan yakni sepanjang 3,5 kilometer. Namun, untuk melaksanakan pembangunan tersebut, Pemprov Jawa Barat memberi syarat agar Pemkot Bogor membebaskan bangunan liar yang ada di sepanjang TPT.

Terkait bangunan liar yang ada di sepanjang TPT, Dedie mengaku sudah berkoordinasi dengan camat setempat. Apalagi, camat mengetahui berapa banyak bidang yang menjadi PR Pemkot Bogor yang penyelesaiannya membutuhkan waktu. 

"Jadi Pemprov memberikan syarat, kalau Pemkot Bogor mau mendapatkan bantuan TPT sepanjang Jalan Cilebut, Pemkot harus menyelesaikan bangunan liar," kata Dedie.

Untuk membangun TPT sepanjang 3,5 kilometer itu, Pemkot Bogor membutuhkan anggaran sebesar Rp 98 miliar. Namun, Dedie menjelaskan, jika pembebasan bangunan liar dan Kampung Kedung Badak tidak bisa dilakukan, kemungkinan pembangunan TPT baru bisa direalisasikan pada 2022.

"Di bawah itu ada kampung ternyata dan itu juga harus dibersihkan. Kalau enggak dibereskan itu mereka (Pemprov Jabar) enggak mau membantu," tukasnya.

Terpisah, Camat Tanah Sareal, Sahib Khan menuturkan, pihaknya sudah memetakan beberapa titik bangunan liar yang ada di sepanjang Jalan Raya Cilebut. "Kami akan mulai melakukan pendekatan humanis untuk menertibkan bangli ini," tutur Sahib

Meski terbilang mendesak, Sahib mengaku harus melakukan pendekatan humanis, agar tidak terjadi kerusuhan. Apalagi, bangunan yang akan ditertibkan berada di satu kampung. "Jadi jangan sampai ada kerusuhan, karena kita bicara satu kampung dan ini yang sedang kami usahakan," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA