Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Unjuk Rasa Protes Penangkapan Rapper Spanyol Rusuh

Kamis 18 Feb 2021 10:45 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Bendera Spanyol

Bendera Spanyol

Hasél ditangkap dengan tuduhan membenarkan terorisme dan menghina kerajaan

REPUBLIKA.CO.ID, MADRID -- Polisi anti huru-hara Spanyol bentrok dengan pengunjuk rasa yang menuntut rapper Pablo Hasél dibebaskan. Dalam demonstrasi di ibu kota Madrid polisi melepaskan tembakan gas air mata, peluru karet dan membunyikan suara bom.

Hasél ditangkap dengan tuduhan membenarkan terorisme dan menghina kerajaan melalui lagu-lagunya. Awalnya unjuk rasa di alun-alun Plaza de Sol berlangsung damai. Demonstran bertepuk tangan secara serempak dan meneriakkan slogan 'tidak ada lagi kekerasan polisi' dan 'bebaskan Pablo Hasel'.

Namun, polisi menggunakan tongkat ke arah massa setelah pengunjuk rasa mulai melemparkan botol kaca dan batu. Sejumlah demonstran meresponnya dengan membakar kontainer untuk memasang barikade di jalan-jalan sempit di Madrid.

Pada Kamis (18/2), the Guardian melaporkan kepolisian regional Katalan, yang disebut Mossos d’Esquadra mengumumkan di Twitter, pihak berwenang telah menangkap 29 orang di Barcelona, Lleida, Girona dan Taragona. Rabu (17/2) kemarin polisi Barcelona juga melepaskan tembakan peluru karet ke arah massa yang melukai seorang wartawan kantor berita Reuters.

Saat pengunjuk rasa di Katalan mulai melemparkan benda-benda ke arah mobil lapis baja, Mosos kembali bertindak tegas dengan melepaskan tembakan peluru karet setinggi kepala orang dewasa. Ketika kerusuhan mulai terjadi, sebagian jalan-jalan di Barcelona diselimuti asap hitam yang berasal dari tong-tong sampah yang dibakar.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA