Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Gas Melon Langka di Banjarmasin, Polisi Selidiki Pangkalan

Rabu 17 Feb 2021 23:20 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Salah satu pangkalan gas Elpiji 3 kg (ilustrasi).

Salah satu pangkalan gas Elpiji 3 kg (ilustrasi).

Foto: Republika/Darmawan
Masyarakat diminta melapor bila ada kecurangan atau penimbunan gas elpiji.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN -- Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Banjarmasin sedang melakukan penyelidikan terkait kelangkaan gas elpiji 3 kg di kota setempat. Penyelidikan dilakukan dengan memantau sejumlah pangkalan dan pedagang eceran.

"Kami sedang melakukan penyelidikan di lapangan terkait kelangkaan gas melon 3 kg itu," ucap Kasat Reskrim Polresta Banjarmasin Kompol Alfian Tri Permadidi Banjarmasin, Rabu (17/2).

Dikatakannya, penyelidikan yang dilakukan itu untuk mencari tahu apakah ada permainan di balik kelangkaan tersebut. "Apabila nanti saat penyelidikan ditemukan adanya kecurangan maka bagi pelakunya bakal kami tindak tegas sesuai aturan hukum," katanya.

Kompol Alfian juga meminta kepada masyarakat kota itu untuk memberikan laporan apabila ada ditemukan kecurangan atau penimbunan gas elpiji.

"Jangan takut, laporkan saja ke kami, bagi pelapor akan dilindungi identitasnya, dan anggota langsung turun ke lapangan untuk menindaklajuti laporan tersebut," ujar perwira menengah Polri itu.

Sementara itu, saat ini gas elpiji 3 kg di wilayah Kota Banjarmasin mengalami kelangkaan dan harganya meningkat mulai Rp 35.000 hingga Rp 45.000 per tabung. Harga tersebut jauh di atas harga eceran tertinggi (HET) gas elpiji 3 kg yaitu seharga Rp 17.500.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA