Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Formasi Lengkap LPI, Saham Konstruksi Kompak Memerah

Selasa 16 Feb 2021 15:16 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha

Saham-saham emiten konstruksi bergerak turun pada pedagangan sesi kedua, Selasa (16/2), usai Presiden Joko Widodo mengumumkan formasi lengkap Dewan Pengawas dan Dewan Direksi Lembaga Pengelola Investasi (LPI).

Saham-saham emiten konstruksi bergerak turun pada pedagangan sesi kedua, Selasa (16/2), usai Presiden Joko Widodo mengumumkan formasi lengkap Dewan Pengawas dan Dewan Direksi Lembaga Pengelola Investasi (LPI).

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Investor menanti sepak terjang LPI apakah sesuai seperti yang di harapkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saham-saham emiten konstruksi bergerak turun pada pedagangan sesi kedua, Selasa (16/2). Pengumuman formasi lengkap Dewan Pengawas dan Dewan Direksi Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Indonesia Investment Authority (INA) tampaknya kurang mendapat perhatian dari pelaku pasar. 

Analis riset MNC Sekuritas Muhamad Rudi Setiawan mengatakan, penunjukkan Dewas dan Direksi LPI bukan merupakan sentimen baru bagi investor. Pelaku pasar sudah merespons sentimen tersebut sejak lama.

Baca Juga

"Untuk formasi lengkap sepertinya investor sudah cukup tahu bahwa akan ada Dewas dan Direksi di LPI. Sentimen ini sudah di-adjustment jauh-jauh hari, jadi wajar pergerakan hari ini tidak terlalu signifikan," kata Rudi kepada Republika.co.id, Selasa (16/2). 

Menurut Rudi, saat ini investor sangat menantikan kinerja LPI. Investor ingin mengetahui apakah LPI dapat bekerja secara optimal seperti yang diharapkan ke depannya. 

Rudi melihat investor akan memberikan respons positif apabila LPI bisa mendapatkan investor strategis yang berminat terhadap infrastruktur Indonesia. Jika ini berhasil, menurutnya, saham emiten konstruksi berpotensi terus menguat sampai akhir tahun.

Pada perdagangan sesi kedua hari ini, saham emiten konstruksi termasuk BUMN Karya kompak memerah. PT Wijaya Karya (Persero) Tbk ditutup melemah 0,5 persen, PT Adhi Karya (Persero) Tbk terkoreksi 1,29 persen, dan PT PP (Persero) Tbk turun 1,36 persen. Sedangkan PT Waskita Karya (Persero) Tbk turun 0,31 persen. Hanya PT Jasa Marga (Persero) Tbk yang menguat 1,79 persen pada penutupan perdagangan Selasa.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA