Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

BTN Targetkan Perusahaan Modal Ventura Beroperasi 2022

Selasa 16 Feb 2021 03:14 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Plt. Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. Nixon LP Napitupulu (kanan) didampingi jajaran Direksi Bank BTN Jasmin (kedua kiri) dan Setiyo Wibowo (kiri) menyampaikan Paparan Kinerja Kuartal IV/2020 di Jakarta, Senin (15/2/2021). BTN membukukan laba bersih sebesar Rp1,60 triliun sampai kuartal IV/2020 atau naik sebesar 665,71 persen secara tahunan (year on year/yoy) dari posisi Rp209 miliar di periode sebelumnya.

Plt. Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. Nixon LP Napitupulu (kanan) didampingi jajaran Direksi Bank BTN Jasmin (kedua kiri) dan Setiyo Wibowo (kiri) menyampaikan Paparan Kinerja Kuartal IV/2020 di Jakarta, Senin (15/2/2021). BTN membukukan laba bersih sebesar Rp1,60 triliun sampai kuartal IV/2020 atau naik sebesar 665,71 persen secara tahunan (year on year/yoy) dari posisi Rp209 miliar di periode sebelumnya.

Foto: ANTARA/Reno Esnir
Keberadaan perusahaan modal ventura untuk mendukung pengembangan bisnis BTN ke depan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menargetkan perusahaan modal ventura milik perseroan akan bisa beroperasi pada 2022. Adapun aksi korporasi ini merupakan bagian dari rencana jangka menengah dan panjang perseroan.

Direktur Enterprise Risk Management, Big Data & Analytics BTN Setiyo Wibowo mengatakan saat ini proses uji tuntas atau due diligence dan nota kesepahaman sedang diselesaikan, sehingga ditargetkan pengembangan selesai pada akhir 2021.

"Venture capital jadi wadah organic growth yang lain, khususnya fintech di bidang perumahan, salah satunya digitalisasi mortgage atau platform jual beli rumah," ujarnya saat konferensi pers virtual, Senin (15/2).

Baca Juga

Menurutnya proses due diligence dilakukan secara pendalaman mengenai detail bisnis model terutama soal data. “Target develop tahun ini, akhir tahun selesai dan 2022 bisa mulai operasional,” ucapnya.

Sebelumnya, BTN memang menargetkan dapat memiliki perusahaan asuransi jiwa dan modal ventura untuk mendukung pengembangan bisnis perusahaan ke depan. Adapun pengembangan ini masuk dalam rencana pertumbuhan bisnis perusahaan pada tahun ini.

Plt. Direktur Utama BTN Nixon Napitupulu mengatakan aksi korporasi ini untuk mendukung penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR), sehingga dibutuhkan lembaga asuransi dan bancassurance.

"Bagaimana kerja sama strategi pertumbuhan anorganik terutama sekali kami ingin sekali memiliki satu perusahaan asuransi jiwa karena pada umumnya kredit itu harus ditutup asuransi jiwanya, juga bancassurance dan sebagainya," ucapnya.

Selanjutnya, lanjut Nixon, perseroan memiliki rencana memiliki perusahaan modal ventura untuk memberikan pendanaan kepada perusahaan asset management (AM) atau manajer investasi. Nantinya AM akan ditujukan untuk membangkitkan bisnis penjualan rumah second

“Bisnis ini ditujukan untuk menampung kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) yang lumayan besar. Saat ini memiliki NPL rumah cukup besar, kami memerlukan satu asset management company yang akan fokus jual beli rumah terutama rumah yang bermasalah, sehingga NPL-nya bisa didorong keluar dan industri rumah second menjadi tumbuh," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA